Breaking News:

Fakta Sosok Dua Korban Meninggal Bentrok Rebutan Lahan di Majalengka, Ternyata Tokoh Ini

Dua warga Kabupaten Majalengka menjadi korban dalam bentrokan rebutan lahan di perbatasan Majalengka-Indramayu, Senin (4/10/2021).

Penulis: Eki Yulianto | Editor: Siti Fatimah
Tribun Cirebon/ Eki Yulianto
Salah satu korban tewas akibat perselisihan lahan di PG Jatitujuh antara kelompok kemitraan PG Jatitujuh dengan kelompok Fkamis, Senin (4/10/2021). Saat ini, kedua korban sudah dievakuasi ke Puskesmas Jatitujuh, Kabupaten Majalengka 

TRIBUNCIREBON, MAJALENGKA- Dua warga Kabupaten Majalengka menjadi korban dalam bentrokan rebutan lahan di perbatasan Majalengka-Indramayu, Senin (4/10/2021).

Keduanya merupakan warga Kecamatan Jatitujuh yang tergabung dalam kemitraan PG Jatitujuh, Kabupaten Majalengka.

Adapun, keduanya menjadi korban keganasan dari F-Kamis (Forum Komunikasi Masyarakat Indramayu Selatan), Kabupaten Indramayu.

Baca juga: Detik-detik Bentrok Maut Rebutan Lahan di Majalengka, Seperti Perang, Korban Jatuh Terus Dianiaya

Kedua korban, masing-masing bernama Suenda atau yang lebih dikenal Buyut asal Desa Sumber Kulon, Kecamatan Jatitujuh dan Yayan warga Desa Jatiraga, Kecamatan Jatitujuh yang tewas karena mengalami luka bacok.

Camat Jatitujuh, Ikin Asikin mengatakan, keduanya merupakan tokoh yang cukup dikenal oleh masyarakat dari masing-masing desanya.

Suenda sendiri, jelas dia, merupakan Ketua Yayasan Al-Awaliyah Padepokan Nur Sedjati.

Baca juga: Akibat Insiden Berdarah di Lahan Tebu Perbatasan Indramayu-Majalengka, Polisi Amankan 19 Orang

Sementara, korban atas nama Yayan dikenal sebagai Ketua Bumdes Jatimulya yang berada di Desa Jatiraga.

"Keduanya memang tokoh di masing-masing asal desanya, ini pukulan telak bagi para warganya," ujar Ikin kepada Tribun, Senin (4/10/2021).

Sementara, salah satu petani yang ikut dalam keanggotaan Bumdes Jatimulya di Desa Jatiraga, Supar Purnomo (41) mengatakan, Yayan dikenal sebagai orang yang membela masyarakat.

Selain itu, jiwa sosialnya pun tinggi yang menjadikan setiap ada permalasahan di kebun, Yayan lah yang bertanggung jawab.

Baca juga: BREAKING NEWS Perselisihan Lahan Berujung Maut di Majalengka, 2 Orang Meninggal Dunia

"Luar biasa, pejuang keras. Membela orang-orang lemah. Namanya jiwa sosialnya tinggi, seluruh permalasahan di kebun, dia yang maju," ucapnya.

Oleh karena itu, mewakili para warga Desa Jatiraga, Supar menyayangkan peristiwa yang merenggut nyawa Yayan.

Ia pun turut berdukacita atas meninggalnya sosok yang dikenal baik tersebut.

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved