Breaking News:

MUI Jabar Izinkan Salat Idulfitri Berjamaah, Namun Izin Bisa Dibatalkan Bila Ini Terjadi

Meski mengizinkan salat Id berjamaah di masjid atau lapangan, MUI Jabar tetap melarang penyelenggaraan kegiatan yang berpotensi mengundang kerumunan

firman wijaksana/tribunjabar
ILUSTRASI - Salat Id di masa Pandemi Covid-19 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat segera mengeluarkan edaran yang mengizinkan masyarakat untuk kembali menyelenggarakan salat Idulfitri berjamaah di seluruh wilayah Jabar.

Keputusan MUI Jabar ini berbeda dengan keputusan MUI Pusat yang sudah lebih dahulu diumumkan.

Sebelumnya, MUI Pusat menyarankan agar masyarakat tetap menyelenggarakan salat Id di rumah saja agar terhindar dari kerumunan yang berpotensi menjadi pemicu penyebaran Covid-19.

Sekretaris Umum MUI Jabar, Rafani Akhyar, mengatakan keputusan untuk mengizinkan kembali umat Islam di Jabar menyelenggarakan salat Id berjamaan di masjid atau di lapangan pada 1 Syawal nanti itu diambil berdasarkan kesepakatan dalam rapat koordinasi para pengurus harian MUI Jabar, yang juga dihadiri para pengurus ormas Islam di Jabar, Jumat (30/4/2021).

Baca juga: MUI Jabar Izinkan Salat Idulfitri, Pemkot Bandung Tunggu Hasil Rapat, Lihat Perkembangan Kasus Covid

"Secara prinsip, keputusan kami (MUI Jabar) adalah mengizinkan atau mempersilakan salat Idulfitri dilakukan masyarakat, sepanjang menerapkan protokol kesehatan yang sangat ketat," ujar Rafani saat dihubungi Tribun Jabar melalui telepon, kemarin.

Rafani juga mengatakan, keputusan ini akan secepatnya mereka tuangkan dalan surat edaran.

"Rencananya, surat edaran itu akan kami kirimkan ke semua kota dan kabupaten di Jabar mulai Senin, 3 Mei nanti," ujarnya.

Meski mengizinkan salat Id berjamaah di masjid atau lapangan, tegas Rafani, MUI Jabar tetap melarang penyelenggaraan kegiatan-kegiatan yang berpotensi mengundang kerumunan massa.

"Oleh karena itu, kegiatan-kegiatan seperti takbir keliling, takbir massal, termasuk tablig akbar, tetap kami sarankan untuk tidak dilaksanakan," ujarnya.

Sebelumnya, dalam konferensi pers secara virtual yang disiarkan di kanal YouTube BNPB, Jumat (23/4/2021), Sekretaris Jenderal MUI, Amirsyah Tambunan, mengatakan salat Id ketika pandemi Covid-19 masih terjadi, sebaiknya tetap dilakukan di rumah bersama keluarga. Ia mengatakan, bagaimana pun salat Id berjamaah di lapangan akan menimbulkan kerumunan kelompok sehingga rentan terjadi penularan virus korona.

Baca juga: Begini Tanggapan MUI dan Persis Jabar tentang Diizinkannya Tarawih dan Salat Id Berjemaah

Halaman
123
Editor: Seli Andina Miranti
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved