Breaking News:

Gempa Bumi

Ketika Bangun Rumah, Begini 5 Tips Penting Merancang Fondasi yang Kokoh Tepat agar Tahan Gempa

Banyak cara antisipatif untuk meminimalisasi bahaya yang diakibatkan gempa. Satu di antaranya pastikan rumah yang ditempati adalah bangunan tahan gemp

Kompas.com
Tanah berporus 

Salah satu desain arsitektur antigempa yang dapat ditiru adalah desain pada kuil dan bangunan-bangunan modernnya yang menerapkan sistem sensor airbag.

Setiap rumah mulai dipasangi sensor yang dapat mendeteksi getaran dari dalam bumi.

Sensor tersebut mengaktifkan kompresor yang akan memompa udara ke dalam airbag yang terpasang di fondasi bangunan.

Airbag yang menggelembung mengakibatkan bangunan terangkat dan melayang di atas permukaan tanah yang bergerak akibat gempa.

Dengan begitu, setiap ruang dan bagian di rumah akan aman, seperti kitchen set di dapur.

5. Adopsi arsitektur rumah dome

Rumah dome yang berbentuk membulat seperti Igloo, yaitu rumah khas suku Eskimo, diterapkan di perkampungan Sleman, daerah yang terkena bencana gempa Yogyakarta tahun 2006.

Selain struktur bangunan yang minim sudut, penggunaan material ringan seperti styrofoam juga bisa meminimalisasi bahaya yang diakibatkan guncangan besar.

Dampak risiko bencana gempa akan semakin besar seiring dengan jumlah penduduk yang bertambah dan kerusakan lingkungan yang ditimbulkannya.

Sudah saatnya kita mempersiapkan diri dari bencana berskala besar dengan membangun rumah tahan gempa. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sudahkah Rumah Anda Tahan Gempa?"

Berita Terkait Gempa

Editor: Hilda Rubiah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved