Pesawat Sriwijaya Air Hilang

Mengapa Kecelakaan Pesawat Sering Terjadi di Awal Tahun? Ini Penjelasan Mantan Investigator KNKT

Namun, terkait dengan seringnya kecelakaan di awal tahun, ia menduga karena adanya faktor cuaca.

Editor: Ravianto
GRAFIS TRIBUNNEWS
PT Jasa Raharja akan memberikan santunan kepada keluarga korban penumpang Sriwijaya Air SJ-182 yang hilang kontak pada Sabtu (9/1/2021).  

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Mantan Senior Investigator Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), Frans Wenas ikut merespons soal jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182 pada Sabtu (9/11/2021) lalu.

Wenas, yang turut menjadi investigator jatuhnya pesawat Adam Air 574 pada Januari 2007 lalu itu menanggapi dugaan seringnya kecelakaan pesawat di awal tahun.

Ia mengungkapkan, kecelakaan pesawat sebenarnya bisa terjadi setiap waktu.

Namun, terkait dengan seringnya kecelakaan di awal tahun, ia menduga karena adanya faktor cuaca.

"Analisis kecelakaan bisa setiap waktu, jadi kalau dikaitkan dengan bulan Januari kemungkinan besar dengan cuaca yang tidak bersahabat," kata Wenas, dikutip dari tayangan Youtube Kompas TV, Selasa (12/1/2021).

Wenas juga menyebut, faktor cuaca memang menjadi hal yang penting di dunia penerbangan.

Dalam analisisnya, ia mengatakan, kecelakaan Sriwijaya Air SJ 182 ini memiliki kemiripan dengan kecelakaan Adam Air 574 pada 2007 lalu.

Mantan investigator KNKT, Frans Wenas mengungkap alasan kecelakaan pesawat di awal tahun.
Mantan investigator KNKT, Frans Wenas mengungkap alasan seringnya terjadi kecelakaan pesawat di awal tahun.

"Kita membagi antara data dan fakta, dalam kecelakaan ini kita sudah punya fakta pesawat itu turun tajam masuk ke laut."

"Kita juga punya fakta, Emergency Locator Transmitter (ELT) tidak berfungsi, jadi kecelakaan ini bisa dikatakan mirip (dengan Adam Air)" ujarnya.

Kendati demikian, ia belum bisa memastikan penyebab kecelakaan lantaran perlu investigasi lebih lanjut.

Namun, dari fakta radar yang ada, ia menduga pesawat Sriwijaya Air SJ 182 menghadapi keadaan yang tidak biasa.

Bisa jadi karena faktor cuaca, sehingga pesawat bermaksud untuk menghindari keadaan tidak biasa itu.

"Yang saya mau katakan adalah penerbangan awalnya normal, kemudian menghadapi keadaan yang tidak biasa dan bermaksud untuk menghindar."

"Dari data radar, dia memang menghadapi suatu kondisi cuaca."

Halaman
123
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved