Breaking News:

Musik

Maruli Tampubolon Rilis 2 Lagu dengan Semangat Natal dan Tahun Baru di Tengah Pandemi Covid-19

Maruli Tampubolon merilis dua lagu dengan semangat Natal dan Tahun Baru, 'Never Stand Alone' dan 'Silent Night' di tengah pandemi Covid-19.

KOLASE TRIBUN JABAR
Maruli Tampubolon rilis 2 lagu, 'Never Stand Alone' dan ‘Silent Night’ dengan semangat Natal dan Tahun Baru di tengah pandemi Covid-19. 

PENYANYI sekaligus pengacara dan aktor Maruli Tampubolon, merilis dua lagu dengan semangat Natal dan Tahun Baru, 'Never Stand Alone' dan 'Silent Night' di tengah pandemi Covid-19.

Dalam projek musik ini, Maruli mengajak sederet musisi papa atas Indonesia yang sangat berbakat mulai dari  Andi Rianto, Dennis Nussy, Rayendra Sunito, Andre Dinuth, Bonar Abraham, Group Vocal Renewal dan Choir Melody Bali Voice untuk bekerjasama menggarap dua single megah ini.

"Lagu 'Never Stand Alone' berkisah tentang bagaimana Ketika manusia menghadapi cobaan disitulah kita harus mendekatkan diri dengan tuhan.  Karena hanya dengan keimanan, kita dapat menghadapi masalah itu bersama tuhan yang berdiri bersama kita," ujar Maruli dalam rilis yang diterima Tribun Jabar, Jumat (18/12/2020) malam.

Jadi, kata Maruli, kekuatan bukannlah pada kita melainkan hanya ada pada Tuhan dan oleh karenanya keimanan kitalah yang hanya tertuju kepada Tuhan. Menurutnya, jangan takut bila kita lagi ada masalah dan problematika kehidupan, Tuhan selalu berserta kita.

"Lagu ini kita rilis, untuk memberi energi kasih, energi cinta ditengah pandemi Covid-19.  Berbagai macam mulitdimensi permasalahan kehidupan yang dinamis yang kita semua lagi rasakan di tahun 2020 ini dan lain sebagainya. Sekarang yang kita perlukan adalah energi kasih dan cinta," ujarnya.

"Itu maknanya. Judulnya Never Stand Alone, kita tidak sendirian karena Tuhan Allah beserta kita," tambah Maruli.

Penyanyi kelahiran Jakarta, 26 Maret 1987 ini mengisahkan lagunya universal dan untuk dinikmati semua masyarakat.

Kalaupun lagunya kelak bakal digemari masyarakat dunia international itu sebuah bonus.

Maruli mengaku, ia fokus pada kehidupan kebangsaan di Indonesia yang harmonis, sejahtera, saling gotong royong, tepo seliro, saling menghormati antara kita umat manusia.

Walaupun berbeda beda tetapi tetap satu yaitu satu tumpah darah, satu bahasa dan satu bangsa, Indonesia.

Halaman
123
Editor: Dicky Fadiar Djuhud
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved