Breaking News:

Tahun Baru Islam

Tahun Baru Islam 1 Muharram 1442 Hijriyah, Ini Penjelasan Hukum Membaca Doa Awal dan Akhir Tahun

Membaca doa awal dan akhir tahun tak jarang dilakukan sebagian umat muslim ketika pergantian tahun dalam kalender hijriyah.

Pixabay
ilustrasi ibadah doa awal dan akhir tahun 

TRIBUNJABAR.ID - Membaca doa awal dan akhir tahun tak jarang dilakukan sebagian umat muslim ketika pergantian tahun dalam kalender hijriyah.

Tahun Baru Islam ditandai dengan masuknya 1 Muharram.

Adakah tuntutan atau amalan membaca doa awal dan akhir tahun?

Amalan tersebut sebenarnya tidak ada tuntutannya.

Rasulullah SAW, para sahabat, dan ulama besar tidak pernah melakukan doa awal dan akhir tahun.

Dikutip dari rumaysho.com, amalan seperti doa awal dan akhir tahun tidak ditemui pada kitab hadis atau musnad.

Umat muslim hendaknya berpatokan pada hadis dan firman Allah SWT dalam menjalankan ibadah.

Masih mengutip sumber yang sama, Syaikh Bakr Bin Abdillah Abu Zaid rahimahullah berkata, “Syariat Islam tidak pernah mengajarkan atau menganjurkan doa atau dzikir untuk awal tahun.

Manusia saat ini banyak yang membuat kreasi baru dalam hal amalan berupa doa, dzikir atau tukar menukar ucapan selamat, demikian pula puasa awal tahun baru, menghidupkan malam pertama bulan Muharram dengan shalat, dzikir atau do’a, puasa akhir tahun dan sebagainya yang semua ini tidak ada dalilnya sama sekali.” (Tashih Ad Du’a’, hal.107)

Syaikh ‘Abdullah At Tuwaijiriy berkata, “Sebagian orang membuat inovasi baru dalam ibadah dengan membuat-membuat doa awal tahun dan akhir tahun.

Halaman
1234
Penulis: Fidya Alifa Puspafirdausi
Editor: Seli Andina Miranti
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved