Breaking News:

Razia Masker

VIDEO-50 Wisatawan 5 Diantaranya WNA Dihukum Push Up, Razia Masker di Pangandaran Makin Gencar

Wisatawan yang akan berlibur ke Pangandaran jangan lupa memakai masker. Maklum petugas gabungan di Pangandaran kini semakin gencar melakukan...

Penulis: Andri M Dani | Editor: Dicky Fadiar Djuhud

TRIBUNJABAR.ID,CIAMIS – Wisatawan yang akan berlibur ke Pangandaran jangan lupa memakai masker. Maklum petugas gabungan di Pangandaran kini semakin gencar melakukan razia masker dalam rangka menegakkan disiplin, kepatuhan dan kesadaran dalam menerapkan protokol kesehatan. Guna mencegah terjadinya penularan Covid-19.

Razia gabungan yang melibatkan 30 personel TNI/Polri dan Satpol PP yang dipimpin langsung Kapolsek Pangandaran Kompol H Suyadi SH MH dan Danramil 1320 Pangandaran Mayor  Ikeu Masrika Minggu (19/7) setidaknya ada 50 wisatawan dan warga yang kena sanksi push-up dan baca Panca Sila karena tidak memakai masker.

“Hari ini ada sekitar 50 orang yang kena sanksi push-up,” ujar Kapolsek Pangandaran Kompol H Suyadi SH MH kepada Tribun, Minggu (19/7/2020).

Razia yang melibatkan 30  orang petugas gabungan terkosentrasi di area Taman Sunset Pantai Barat. Setiap sepeda motor maupun mobil yang pengendaranya tidak memakai masker disuruh berhenti. 

Sama razia  yang dilakukan Minggu (12/7) pecan lalu, pada razia kali ini petugas gabungan kali ini kembali memergoki banyak wisatawan dan warga yang tidak menggunakan. Bahkan yang kena sanksi push-up maupun disuruh membaca Pancasila malah tambah banyak yakni 50 orang.

“Kami masih banyak menemukan wistawan dan warga yang memakai masker. Sebagai bagian dari penegakan disiplin , wisatawan maupun warga yang tidak memakai masker terpaksa disuruh push up atau baca Pancasila,” katanya.

Menurut Kompol Suyadi razia masker yang dilakukan pada hari libur dan banyak kunjungan wisatawan ke Pantai Pangandaran tersebut dalam rangka pengawasan disiplin Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) sebagai upaya pencegahan penularan Covid-19.

Petugas tidak hanya member sanksi tetapi juga mengingatkan pengunjung agar selalu pakai masker, jaga jarak, jangan berkerumun dan sentantiasa cuci tangan pakai sabun dengan air mengalir.  

Razia masker ini akan terus dipergencar apalagi kalau nanti sanksi denda sudah diterapkan.

Di Pangandaran Kasus Positif Covid-19 Tinggal Seorang dan 20 Sembuh

Sementara itu data dari Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Pangandaran, sampai Minggu (19/7) jumlah total kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Pangandaran sebanyak 21 orang. Atau lebih banyak dari induknya, Kabupaten Ciamis yang total kasus positif Covid-19 nya sebanyak  18 orang.

Menurut juru bicara Gugus Tugas Covid-19 Pangandaran, drg Yani Ahmad Marzuki dari total kasus positif Covid-19 di Pangandaran sebanyak 21 orang sampai Minggu (19/7) tersebut sebanyak 20 orang dinyatakan sudah sembuh. Tinggal seorang yang masih menjalani isolasi mandiri.

Dari 21 kasus positif Covid-19 di Pangandaran tersebut semuanya WNI, yakni 19 orang laki-laki dan 2 orang perempuan.

Sedangkan total pasien dalam pengawasan (PDP) sampai Minggu (19/7) sebanyak 17 orang. Diantaranya 8 orang sudah sembuh (selesai menjalani masa PDP), 7 orang meninggal dan 2 orang masih dalam pengawasan.

Sementara total orang dalam pemantauan (ODP) sampai Minggu (19/7) sebanyak 556 orang. Lima orang diantaranya WNA. Dari 556 orang ODP tersebut sudah selesai menjalani masa dalam pemantauannya. (*)

Artikel ini telah tayang di tribunjabar.id dengan judul 50 Wisatawan Dihukum Push Up, Razia Masker di Pangandaran Makin Gencar, https://jabar.tribunnews.com/2020/07/19/50-wisatawan-dihukum-push-up-razia-masker-di-pangandaran-makin-gencar.
Penulis: Andri M Dani
Editor: Ichsan
Video Production: Dicky Fadiar Djuhud
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved