DPRD Jabar Apresiasi Gerak Cepat Pemprov Jabar Hadapi Covid-19 walau Jarang Diblow Up

DPRD Jabar apresiasi gerak cepat Pemprov Jabar hadapi Covid-19 walau jarang diblow up.

DPRD Jabar Apresiasi Gerak Cepat Pemprov Jabar Hadapi Covid-19 walau Jarang Diblow Up
Istimewa
Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat (Jabar) Brigjen TNI (purn) Taufik Hidayat bersama Gubernur Jabar Ridwa Kamil menggelar Rapat Persiapan Pelaksanaan Test Massal Covid-19 di Jawa Barat. 
Laporan Wartawan Tribun Jabar, Muhamad Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat Brigjen TNI (purn) Taufik Hidayat menyebut perkembangan penyebaran virus corona Covid-19 di penjuru dunia terus mengalami peningkatan drastis.
Pihaknya pun mendukung dan mendorong Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk bergerak cepat bersama semua pemangku kepentingan mengantisipasi penyebaran virus tersebut di Jawa Barat.
 
Indonesia, kata dia, meski sedikit lebih telat jika dibandingkan dengan beberapa negara lainnnya yang lebih dulu terpapar, jumlah kasusnya pun terus meningkat.
Taufik mengatakan, di Jawa Barat sendiri jumlah kasus positif Covid-19 terus bertambah, bahkan berada di urutan kedua tertinggi setelah DKI Jakarta. 

Berdasarkan update data resmi, jumlah kasus positif Covid-19 di Jabar mencapai 59 kasus, di bawah angka DKI yang menembus 353 kasus.
Hal ini setaut dengan data resmi Pemprov Jabar sebagaimana mengacu pada Pusat Informasi & Koordinasi Provinsi Jawa Barat (PIKOBAR) pada Senin (22/3/2020), yang mencatatkan sebanyak 59 orang dinyatakan positif, 5 orang sembuh, 9 orang meninggal dunia, 292 orang/pasien dalam pengawasan (PDP) dan 1.404 orang dalam pemantauan (ODP).

Kendati demikian, Taufik mengatakan sejauh ini Pemerintah Provinsi Jabar sudah cukup intens melakukan pemantauan dan penanganan penyebaran Covid-19. 
Hanya saja, Ketua DPD Gerindra Jabar itu mengaku gerakan yang ditempuh oleh Pemprov Jabar sejauh ini masih belum cukup terekspos ke publik.

“Saya kira reaksi kita sudah tepat. Saya juga mengapresiasi langkah Pak Gubernur, hanya saja gerakan kita ini jangan sampai terkesan diam-diam. Bahkan, bila perlu setiap gerakan kita di-blowup agar masyarakat tahu kalau kita bergerak,” kata Taufik dalam rapatnya di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (23/3/2020).

Taufik juga mengingatkan kepada warga agar tetap waspada terhadap pandemi global ini. Disebutnya, meski tak perlu panik dalam menyikapi penyebaran virus corona ini, tidak berarti harus meremehkan juga.

“Prinsipnya, kita tetap waspada sembari menjaga kesehatan masing-masing salah satunya dengan cara menerapkan pola hidup sehat dan menjaga jarak sosial (social distancing) sesuai imbauan pemerintah,” tuturnya.

Terkait langkah penanganan Covid-19 di Jabar, Taufik menyarankan supaya dilakukan penyemprotan disinfektan secara berkala di setiap tempat umum atau titik kumpul warga. Hal itu guna menjaga sterilisasi area atau lingkungan dari penyebaran virus.

Selain itu, Taufik juga meminta supaya selain fokus terhadap penanganan Covid-19, juga tetap memperhatikan penyakit penyakit lain semisal DBD dan penyakit menular lainnya.
Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam
Editor: taufik ismail
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved