6 Orang Tewas Tenggelam di 'Danau' Bekas Kerukan Galian C di Grobogan

Mereka tewas tenggelam di bekas kerukan ekskavator di lokasi penambangan tanah dan batu atau galian C itu.

KOMPAS.COM/PUTHUT DWI PUTRANTO NUGROHO
Suasana kubangan galian C di Dusun Sobotuwo, Desa Kronggen, Kecamatan Brati, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Senin (9/3/2020). 

TRIBUNJABAR.ID, GROBOGAN- Enam orang tewas di lokasi Galian C yang berlokasi di Dusun Sobotuwo, Desa Kronggen, Kecamatan Brati, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Senin (9/3/2020) pagi sekitar pukul 10.00 WIB.

Mereka tewas tenggelam di bekas kerukan ekskavator di lokasi penambangan tanah dan batu atau galian C itu.

Cekungan yang merupakan bekas kerukan ekskavator nampak menyerupai danau lantaran dipenuhi air hujan.

"Enam orang tewas dan dua orang selamat," kata tokoh masyarakat setempat, Sukarjo (53) saat ditemui di lokasi kejadian.

Berdasarkan data dari Polsek Brati, enam orang tewas merupakan para penghuni Pondok Pesantren Al Lathifiyah yang lokasinya tak jauh dari galian c tersebut.

Para korban tercatat berasal dari Kabupaten Grobogan. Lima di antaranya adalah para santriwati dan seorang korban lagi merupakan pemilik sekaligus pengasuh Ponpes Al Lathifiyah.

Sesuai keterangan Ponpes Al Lathifiyah, kelima santriwati tersebut yaitu SL (17) warga Temon, Brati, SS (17) warga Getasrejo, Grobogan, NZ (13) warga Tarub, Tawangharjo, LN (17) warga Brati, IS (13) warga Kuripan, Purwodadi.

Menang di Malang Robert Katakan Persib Sudah Ada di Trek yang Tepat, Kami Semakin Kuat

Ada 4 Warga Kabupaten Cirebon Masuk Kategori Dalam Pengawasan Corona, Dinkes Pastikan 2 Sudah Sembuh

Seorang korban yaitu pemilik Ponpes Al Lathifiyah, KH Wahyudi (58). Adapun dua orang korban selamat yakni NS (16) warga Klambu dan LA (15) warga Klambu.

Menurut Perangkat Desa Kronggen, Fachrul Rozi, sebelum kejadian, para santriwati bersama pengasuh Ponpes Al Lathifiyah, KH Wahyudi tengah bekerja bakti membersihkan lingkungan di sekitar galian C tersebut.

Saat itu beberapa santriwati meminta izin untuk membersihkan tangan dan kaki di pinggir kubangan galian c yang telah dipenuhi air tersebut.

Nahas, seorang santriwati terpeleset tercebur ke lokasi cekungan galian C tersebut. Seketika itu juga memicu reaksi rekan-rekannya untuk ikut menolong, termasuk juga KH Wahyudi yang ikut pasang badan.

"Para santriwati ikut terjun mencoba menolong, saat itu juga Pak Wahyudi juga ikut terjun. Sayang karena tak bisa berenang, enam orang meninggal dunia termasuk Pak Wahyudi. Pak Wahyudi itu tak bisa berenang," kata Rozi.

Melihat kejadian itu, beberapa santriwati yang tak ikut terjun ke kubangan berlari berteriak meminta bantuan kepada warga setempat.

Warga lantas berbondong-bondong berupaya menyelamatkan para korban tenggelam dengan terjun ke kubangan. "Dua santriwati selamat dan dirawat di Puskesmas terdekat," kata Rozi. (Kontributor Grobogan, Puthut Dwi Putranto Nugroho)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Coba Selamatkan 5 Santriwati yang Tenggelam di Galian C, Pengasuh Ponpes Ikut Tewas"

Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved