bank bjb Gelar Edukasi Keuangan, “Dengan KUR, Hindari Pinjaman Online dan Investasi Ilegal”

Teknologi keuangan atau financial technology (fintech) memberi banyak kemudahan bagi masyarakat, berkembangnya

bank bjb Gelar Edukasi Keuangan, “Dengan KUR, Hindari Pinjaman Online dan Investasi Ilegal”
istimewa
bank bjb Gelar Edukasi Keuangan, “Dengan KUR, Hindari Pinjaman Online dan Investasi Ilegal” 

TRIBUNJABAR.ID - Teknologi keuangan atau financial technology (fintech) memberi banyak kemudahan bagi masyarakat, berkembangnya Fintech P2P Lending tentunya juga menimbulkan banyak problem, terutama soal perlindungan konsumen.

Maraknya investasi ilegal akhir-akhir ini di internet membuat pihak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) selalu mengingatkan kepada masyarakat agar lebih bijaksana dan waspada.

Sebab saat ini marak juga tidak sedikit masyarakat dan investor yang terjebak dengan pinjaman online dan investasi ilegal.

Biasanya investasi ilegal itu menawarkan imbal hasil yang tinggi tanpa risiko dalam waktu cepat.

Melihat kondisi ini, OJK Cirebon bersama bank bjb menginisiasi kegiatan edukasi keuangan yang bekerja sama dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Kuningan.

Sebagai bank yang dimiliki oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan Pemerintah Daerah, serta untuk mewujudkan misinya yaitu sebagai Penggerak Laju Perekonomian Daerah, bank bjb terus berperan aktif dalam memberikan layanan pemberdayaan UMKM baik akses permodalan maupun layanan edukasi.

Bertempat di RM Lembah Ciremai Kuningan pada hari Selasa, 25 Februari 2020, acara ini dihadiri Sekretaris Daerah Kabupaten Kuningan Dr. H. Dian Rachmat Yanuar, M.Si., perwakilan OJK Cirebon Nana Rosdiana, Asisten Perekonomian & Pembangunan Kab. Kuningan Deni Hamdani, M.Si, dan juga oleh 139 pelaku UMKM Kab. Kuningan.

Pada pertemuan kali ini disampaikan kepada peserta agar waspada terhadap investasi yang ditawarkan oleh perusahaan yang menawarkan keuntungan yang fantastis.

Terlebih jika perusahaan itu bukan lembaga keuangan resmi. Peserta juga dihimbau untuk tidak meminjam uang ke rentenir.

Sebaiknya menggunakan jasa perbankan dalam hal ini bank bjb. Hal ini disampaikan oleh Asisten Perekonomian & Pembangunan Kab. Kuningan, Bapak Deni Hamdani, M.Si. pada pemaparannya.

Sedangkan dari OJK Cirebon menyampaikan maraknya korban pinjol (pinjaman online), walapun prosesnya cepat tetapi perlu diwaspadai dengan tingginya tingkat suku bunga dan proses penagihan pinjaman yang terkadang tidak beretika bahkan menyulitkan peminjam pada akhirnya.

Pihak bank bjb melalui Sentra UMKM Cirebon menyampaikan akses permodalan melalui KUR, dari persyaratan dan juga disampaikan perhitungan simulasi baik untuk usaha pertanian dengan pola siklus, dan untuk usaha perdagangan dengan pola biasa.

Widi Hartoto selaku Pemimpin Divisi Corporate Secretary bank bjb secara terpisah menuturkan, “UMKM merupakan salah satu solusi untuk mengurangi ketimpangan maupun kesenjangan pendapatan masyarakat Indonesia, karena sektor ini mempunyai ketahanan ekonomi yang tinggi. Melalui KUR terlebih dengan turunnya bunga KUR di tahun 2020 ini menjadi 6%, masyarakat diharapkan sektor ekonomi produktif di masyarakat meningkat sehingga mampu mensejahterakan masyarakat tanpa melakukan pinjaman online. ”

Editor: Ichsan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved