Sudah Jalan Observasi Terakhir, WNI yang Dikarantina di Natuna Siap Pulang Hari Ini

Sebanyak 238 warga negara Indonesia yang dikarantina di Natuna selama dua pekan, dijadwalkan bertolak ke Jakarta Sabtu (15/2/2020) sebelum kembali ke

Sudah Jalan Observasi Terakhir, WNI yang Dikarantina di Natuna Siap Pulang Hari Ini
KOMPAS.COM/HADI MAULANA
Beberapa hari menjelang berakhirnya proses observasi dan karantina yang dilakukan di hanggar Lanud Raden Sadjad Ranai, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau (Kepri) terhadap 238 WNI dari Wuhan, China dan 47 tim penjemput. 700 personil yang tergabung dalam misi kemanusiaan ini, yakni Komando Tugas Gabungan Terpadu Operasi Kemanusiaan Natuna (Kogasgabpad) dikunjungi Panglima TNI dan Kapolri, Kamis (13/2/2020) kemarin. 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Sebanyak 238 warga negara Indonesia yang dikarantina di Natuna selama dua pekan, dijadwalkan bertolak ke Jakarta Sabtu (15/2/2020) sebelum kembali ke kampung halaman.

Sebelumnya mereka harus dikarantina sebagai antisipasi penyebaran virus corona karena mereka baru kembali dari China.

Mereka diperkirakan berangkat dari Natuna pukul 14.00 WIB melalui Lanud Raden Sadjad ke Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta.

"Nanti dari Natuna itu kita prediksikan sekitar jam 14.00, setelah mereka selesai makan siang langsung diterbangkan ke Halim," kata Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Achmad Yurianto pada Kompas.com, Jumat (14/2/2020).

Virus Corona Masuk Benua Afrika, Mesir Konfirmasi Kasus Pertama

Kerahkan empat pesawat

Yuri mengatakan, pemerintah akan menggunakan empat pesawat untuk memulangkan WNI dan kru kesehatan yang diobservasi.

Jenis pesawat yang akan digunakan di antaranya Boeing dan Hercules.

Menurut Yuri, jika dilihat dari jumlah WNI yang dievakuasi dari China, proses pemulangan dari lokasi observasi cukup dengan menggunakan tiga pesawat.

Namun, karena ada kru kesehatan di lokasi maka perlu tambahan satu pesawat lagi.

"Tetapi kan tim pendukung yang berasal dari TNI dan sebagainya itu kan juga harus ikut pulang. Yang dari Kemenkes, yang mendampingi mereka selama 14 hari ini kan banyak. Dari Kemenkes ada, dari batalion kesehatan Marinir juga ada, itu kan mereka juga harus pulang," ujar Yuri.

Halaman
123
Editor: Theofilus Richard
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved