Warga Indramayu Nyaris Manfaatkan Fosil Gajah Purba untuk Jadi Batu Akik

Tulang berukuran raksasa yang diketahui merupakan fosil hewan vertebrata stegodon atau gajah purba nyaris dijadikan warga sebagai batu akik.

Warga Indramayu Nyaris Manfaatkan Fosil Gajah Purba untuk Jadi Batu Akik
Tribun Cirebon/Handhika Rahman
Unang Herman (38) saat memegang fosil hewan vertebrata stegodon atau gajah purba di Kawasan Wisata Alam Ciwado di Desa Cikawung, Kecamatan Terisi, Kabupaten Indramayu, Rabu (15/1/2020) 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNJABAR.ID, INDRAMAYU- Tulang berukuran raksasa yang diketahui merupakan fosil hewan vertebrata stegodon atau gajah purba nyaris dijadikan warga sebagai batu akik.

Hal tersebut disampaikan satu di antara penemu sekaligus warga Kampung Ciwado, Unang Herman (38), saat ditemui di Kawasan Wisata Alam Ciwado Desa Cikawung, Kecamatan Terisi, Kabupaten Indramayu, Rabu (15/1/2020).

Unang Herman mengatakan, niatan warga untuk menjadikan fosil gajah purba sebagai batu akik beruntung bisa diurung.

Unang Herman yang pada waktu itu juga berada di lokasi penemuan menilai bentuk dari benda temuan warga yang menempel pada cadas (batu goa) sangat unik.

Ia menyayangkan jika benda tersebut justru dimanfaatkan untuk batu akik.

"Ini banyak goresan (tebasan golok) karena tadinya mau dijadikan batu akik sama warga, cuma kan bentuknya bagus, sayang, terus saya bawa pulang saja," ujarnya.

Fosil Gajah Purba Ditemukan di Objek Wisata Alam Ciwado Indramayu, Berat Tulangnya Sekitar 20 Kg

Saat Gali Kolam, Warga di Cisaga Ciamis Temukan Fosil Rahang Gajah Purba, Ini Penampakannya

Penemuan itu disebutkan Unang Herman terjadi sekitar 6 bulan yang lalu atau ditemukan pada Juli 2019 saat dirinya beserta warga lain berjumlah 6 orang tengah membersihkan kawasan Wisata Alam Ciwado.

Selama 6 bulan itu pula, benda yang merupakan tulang stegodon atau gajah purba itu ia pajang di luar rumah sebagai hiasan.

"Karena kita tidak tahu, ada nilai lebih atau apa benda ini, saya geletakan saja di luar selama 6 bulan itu, tapi tidak ada yang ngambil alhamdulillah," ucapnya.

Dirinya mengaku baru mengetahui benda unik yang merupakan fosil hewan purbakala itu setelah diberitahu oleh seorang fotografer asal Jakarta bernama Turidi beberapa hari yang lalu.

Turidi yang saat itu tengah hunting foto di Wisata Alam Ciwado terkejut dan meminta Unang Herman segera mengamankan benda bersejarah tersebut.

"Dia bilang ini itu fosil katanya, tulang kaki gajah, saya juga kaget, tidak tahu bahwa ini itu benda berharga," ujar Unang Herman.

Penulis: Handhika Rahman
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved