Rekam Jejak Shalfa Avrila, Pernah Sumbang Emas, Berlaga di Thailand, Heboh Isu Dituduh Tak Perawan

Nama Shalfa Avrila Siani sedang jadi sorotan. Atlet senam tersebut gagal membela Indonesia dalam ajang SEA Games 2019.

Rekam Jejak Shalfa Avrila, Pernah Sumbang Emas, Berlaga di Thailand, Heboh Isu Dituduh Tak Perawan
Kolase TribunJabar.id (Tribunnews.com dan Pixabay.com)
Nama Shalfa Avrila Siani sedang jadi sorotan. Atlet senam tersebut gagal membela Indonesia dalam ajang SEA Games 2019. 

Menurutnya, informasi atlet senam dipulangkan karena tak perawan adalah tak benar.

"Kami baru dapat info kehebohan soal berita pemulangan atlet senam SEA Games secara paksa oleh pelatih PERSANI. Kami langsung call Bu Ita dari PERSANI, dan infonya tidak betul ada pemulangan paksa oleh pelatih PERSANI," ujar Zainudin, dikutip TribunJabar.id dari Tribunnews.com.

Profil Singkat Kyandra Susanto dan An Tan Kiong Atlet Termuda dan Tertua Indonesia di SEA Games 2019

Lebih lanjut Zainudin Amali mengatakan, pemulangan atlet tersebut adalah karena indisipliner.

Shalfa Avrila disebut juga kurang fokus dan berdampak pada prestasinya yang menurun.

"Yang benar kata Pak Indra (pelatihnya yang di Jatim) bahwa atlet tersebut indisiplin dan kurang fokus dan berdampak prestasi menurun, sehingga diputuskan pelatihnya tidak disertakan di SEA Games. Dan digantikan oleh atlet lain yang peringkatnya jauh lebih tinggi." kata Zainudin.

Pihak Kemenpora juga turut prihatin dengan kejadian tersebut.

Logo SEA Games ke-30 di Filipina 2019.
Logo SEA Games ke-30 di Filipina 2019. (2019seagames.com)

Zainudin menambahkan pihaknya sudah berkomunikasi dengan PERSANI dan isu yang beredar masalah keperawanan tersebut tidak benar dan murni masalah prestasi.

Zainudin juga menjelaskan tentang masalah pemulangan atau pemilihan atlet adalah hak dari cabang olahraga masing masing

"Sesuai dengan Perpres 95 tahun 2017, hak promosi dan degradasi atlet memang ada di Cabor (cabang olahraga), bukan di Kemenpora maupun KONI," ujar Zainudin Amali.

Namun dirinya tetap akan menindak tegas jika dugaan maslaah keperawanan itu benar-benar terjadi.

Bekuk Thailand, Timnas U-23 Indonesia Tempat Posisi Kedua Grup B SEA Games 2019

"Tetapi jika benar bahwa pemulangan atlet itu karena dugaan masalah keperawanan yang dikatakan pelatihnya, kami akan tindak tegas, karena ini selain masalah privasi dan kehormatan seseorang, juga itu tidak ada hubungannya dengan soal prestasi," tegasnya.

Terakhir, ia mengingatkan cabang olahraga agar tidak menimbulkan kehebohan, dan jika terjadi masasalah bisa berkonsultasi dengan induk cabang olahraga dan bisa terselesaikan dengan baik.

"Kepada seluruh cabor kami ingatkan untuk tidak menimbulkan kehebohan sekecil apapun, karena itu akan berdampak luas pada konsentrasi kontingen Indonesia secara keseluruhan. Lebih baik berkonsultasi langsung pada pimpinan induk cabor ataupun KONI dan jika tidak dapat terselesaikan langsung ke Kemenpora, agar isu-isu sensitif seperti itu bisa segera dimitigasi secepatnya," kata Zainudin Amali. (Tribunnews)

Penulis: Yongky Yulius
Editor: Kisdiantoro
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved