Menteri Jokowi Maruf

Edhy Prabowo Resmi Jadi Menteri KKP, Begini Komentar Nelayan Indramayu Tentang Sosoknya

Edhy Prabowo resmi menjabat sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan mengantikan Susi Padjiastuti dalam Kabinet Indonesia Maju 2019-2024.

Edhy Prabowo Resmi Jadi Menteri KKP, Begini Komentar Nelayan Indramayu Tentang Sosoknya
Tribun Jabar/Handhika Rahman
Para nelayan saat melabuhkan perahu di perairan Kecamatan Balongan, Kabupaten Indramayu, Rabu (23/10/2019). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNJABAR.ID, INDRAMAYU - Edhy Prabowo resmi menjabat sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan ( KKP) mengantikan Susi Padjiastuti dalam Kabinet Indonesia Maju 2019-2024.

Pengumuman itu disampaikan langsung oleh Presiden Joko Widodo pada hari ini, Rabu (23/10/2019).

Ketua Dewan Presidium Serikat Nelayan Tradisional Indonesia, Kajidin mengatakan, Edhy Prabowo bukanlah sosok yang asing di kalangan nelayan.

Pasalnya, sebelum menjabat sebagai menteri KKP ia dipercaya menjabat sebagai Ketua Komisi IV DPR pada periode 2014-2019.

"Kami dari serikat nelayan ini sudah sering berdialog dengan Bapak Edhy Prabowo ini untuk menyampaikan persoalan-persoalan nelayan saat masih di Komisi IV," ujar dia kepada Tribuncirebon.com melalui sambungan seluler, Rabu (23/10/2019).

Disampaikan Kajidin, sosok Edhy Prabowo inilah yang selalu mendengarkan keluhan para nelayan terutama soal perizinan kapal baru yang selalu dipersulit perizinannya.

"Nah Bapak Edhy Prabowo ini yang selalu menyampaikan aspirasi-aspirasi kita (nelayan)," ujar dia.

Edhy Prabowo juga sudah beberapa kali mengunjungi para nelayan baik di daerah Indramayu, Cirebon, dan lain sebagainya.

Dirinya berpendapat, dipilihnya Edhy Prabowo sebagai Menteri KKP bisa membawa perubahan terhadap nasib para nelayan, khususnya para nelayan kecil.

Program-program sebelumnya dicanangkan Susi Padjiastuti yang sudah baik diharapkan bisa terus dilanjutkan dan program yang dianggap masih kurang diharapkan bisa diperbaiki dalam masa kerjanya di 5 tahun kedepan.

"Kami khususnya serikat nelayan memang sudah tidak asing lagi, karena sering ketemu. Terutama membahas soal perizinan, pengaturan alat tangkap, larangan alat tangkap yang merusak lingkungan, dan lain-lain," ucap dia.

Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved