Tim Pendahulu dari Dinsos Jabar Berangkat ke Sentani Papua, Jemput Pengungsi Asal Jabar

Tim pendahulu dari Dinsos Jabar berangkat ke Sentani Papua. Jemput pengungsi asal Jabar.

Tim Pendahulu dari Dinsos Jabar Berangkat ke Sentani Papua, Jemput Pengungsi Asal Jabar
Tribun Jabar/Ery Chandra
Ratu Triana sambil memangku anaknya menunjukkan foto pernikahannya dengan Asep Maulana, didampingi ibunya, di Kelurahan Nagri Tengah, Kabupaten Purwakarta, Rabu (2/10/2019). Asep saat ini masih terjebak di Papua. 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Pemerintah Provinsi Jawa Barat melalui tim pendahulu dari Dinas Sosial (Dinsos) Provinsi Jabar terbang ke Kota Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Kamis (3/10/19) pukul 23.35 WIB.

Hal ini dilakukan untuk menindaklanjuti permohonan bantuan dari Pengurus Provinsi Papua Forum Komunikasi Masyarakat Tatar Sunda Pangumbaraan terkait pemulangan pengungsi asal Jabar yang terkena dampak kerusuhan di Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya.

Rencananya, tim Dinsos Jabar yang terdiri dari Kepala Bidang Perlindungan dan Jaminan Sosial, Kepala Seksi Penanggulangan Bencana, dan dua orang Taruna Siaga Bencana (Tagana) ini tiba di Bandara Sentani, Jumat (4/10) pukul 11.30 WIT.

Setelah dijemput oleh Dinsos Papua, keempat orang tersebut dijadwalkan ke posko pengungsian di BTN Sentani untuk verifikasi data BNBA (by name by address) pengungsi asal Jabar yang ingin dipulangkan.

"Tim pendahulu dari Dinsos berangkat malam ini (3/10) ke Jayapura untuk memastikan kepada pengungsi warga Jabar untuk bisa pulang," ujar Kepala Dinsos Provinsi Jabar Dodo Suhendar melalui ponsel, Jumat (4/9/2019).

"Kami akan memastikan mereka dalam kondisi sehat dan aman, serta segera memulangkan mereka ke Jawa Barat," ucap Dodo.

Berdasarkan surat Pengurus Provinsi Papua Forum Komunikasi Masyarakat Tatar Sunda Pangumbaraan yang diterima Dinsos Jabar pada Kamis (3/10/2019), terdapat 48 orang warga Jabar yang mengungsi dengan rincian 40 laki-laki, 3 perempuan, dan 5 anak-anak.

Namun, informasi lain dari Paguyuban Sunda Papua menyebutkan bahwa terdapat sekira 180 orang warga Jabar yang kini sudah mengungsi di Sentani.

Untuk itu, Dodo akan terus berkoordinasi dengan Kementerian Sosial (Kemensos) untuk memastikan informasi terbaru jumlah warga Jabar yang mengungsi di posko.

"(Dinsos) mencoba koordinasi dengan petugas Kemensos yang sudah berada di sana (Papua) untuk informasi data," kata Dodo.

Sementara terkait teknis pemulangan warga Jabar dari Kota Sentani, Dodo berujar tim pendahulu yang terdiri dari empat orang tersebut akan berdiskusi setibanya di posko pengungsian.

"Teknis kepulangan akan dibahas di lokasi dan akan diinformasikan lebih dulu kepada Pak Sekda (Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Jabar)," tutur Dodo.

Berdasarkan kesepakatan hasil rapat internal yang dipimpin Pj Sekretaris Daerah Provinsi Jabar Daud Achmad bersama antara lain Dinas Sosial dan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi, biaya pemulangan akan diberikan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Provinsi Jabar.

Selain tim pendahulu dari Dinsos Jabar, nantinya empat orang gabungan Tim Baznas Provinsi Jabar dan Tim Jabar Quick Response (JQR) pun dijadwalkan akan terbang ke Sentani untuk mengurus pemulangan warga Jabar.

Sebagai inovasi program cepat tanggap Pemdaprov Jabar, JQR sendiri mendapat tiga instruksi dari Gubernur Jabar Ridwan Kamil, yakni asesment kedaruratan warga Jabar di lokasi, melakukan komunikasi dan pelaporan secara real time mengenai kondisi dan situasi, serta menghimpun aspirasi warga terdampak sebagai bahan gubernur untuk membuat langkah strategis.

Banyak Warga Asal Jawa Barat di Papua, Mereka Berharap Bisa Dipulangkan Secepatnya

Pengungsi Korban Kerusuhan di Wamena Trauma, Anak-anak Menangis dalam Pelukan Ibu Mereka

Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam
Editor: taufik ismail
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved