431 Orang Jadi Korban Unjuk Rasa Ricuh di Bandung, Mayoritas Pendemo di Depan Gedung DPRD Jabar

Data terakhir yang didapat Tribun Jabar, Kampus Unisba menerima 431 orang untuk dilakukan perawatan medis awal setelah unjuk rasa ricuh.

431 Orang Jadi Korban Unjuk Rasa Ricuh di Bandung, Mayoritas Pendemo di Depan Gedung DPRD Jabar
Tribun Jabar/Haryanto
Sejumlah warga melihat daftar nama korban unjuk rasa ricuh yang dibawah ke Kampus Unisba, Bandung, Senin (30/9/2019) 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Haryanto

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG- Setidaknya ada ratusan orang yang dibawa ke Aula Kampus Unisba yang diubah menjadi posko kesehatan sementara para korban ujuk rasa ricuh di Bandung pada Senin (30/9/2019).

Ratusan orang yang sebagian besar adalah massa unjuk rasa di Depan Gedung DPRD Jabar itu mendapat perawatan medis awal di kampus yang berada di Jalan Tamansari, Bandung itu.

Data terakhir yang didapat Tribun Jabar, Kampus Unisba menerima 431 orang untuk dilakukan perawatan medis awal setelah unjuk rasa ricuh.

Dari ratusan orang yang menjadi korban, setidaknya ada 38 orang yang dirujuk ke rumah sakit untuk penanganan medis lebih lanjut.

Ada empat rumah sakit yang dituju setelah penanganan awal di Unisba, yaitu RSHS, RS Halmahera, RS Sariningsih, dan RS Borromeus.

VIDEO-Kericuhan Aksi Demonstrasi di Bandung Melebar Hingga Jalan Surapati, Gas Air Matta Ditembakkan

Unisba Jadi Posko Kesehatan Sementara Demonstran, Wakil Rektor: Tidak Dilakukan Secara Sengaja

Seorang relawan kesehatan dari Itenas, Jafar Rasyid Fadlan, yang turut membantu mengevakuasi korban menyebut bahwa rata-rata korban mengalami sesak nafas.

"Korban kebanyakan karena terkena gas air mata, sesak nafas maupun sakit mata, ya. Sejumlah korban dibawa pakai motor, yang pakai mobil dan ambulan juga ada," ucap Jafar saat ditemui di depan Aula Unisba.

Tidak hanya itu, sejumlah korban yang mengalami sakit di bagian kepala karena lemparan benda keras.

Ada yang merasa sakit di bagian kaki karena lecet saat berlari menjauhi lokasi kericuhan.

Penulis: Haryanto
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved