Inilah Amelia Achmad Yani, Putri Pahlawan Revolusi Jenderal Ahmad Yani, Adakan Tahlilan Tiap G30S

Sebagai saksi adanya gerakan 30 September tahun 1965, Amelia Achmad Yani menyimpan duka mendalam terkait kejadian mencekam tersebut.

KOMPAS.com/ATI KAMIL
Amelia Achmad Yani dalam kegiatannya pada 30 September 2017 di tempat tinggalnya, Wisma Indonesia di Sarajevo, sebagai Duta Besar Republik Indonesia untuk Bosnia dan Herzegovina. 

TRIBUNJABAR.ID - Sebagai saksi adanya Gerakan 30 September tahun 1965, Amelia Achmad Yani menyimpan duka mendalam terkait kejadian mencekam tersebut.

Namun Amelia Yani, yang merupakan putri dari pahlawan Ahmad Yani, yang gugur pada peristiwa tersebut rupanya masih memeringati tanggal bersejarah itu.

Dikutip TribunWow.com dari Kompas.com, Sabtu (28/9/2019), Amelia Yani masih mengadakan tahlilan untuk memperingati peristiwa yang harus menghilangkan nyawa sang ayah itu.

Seperti terlihat dari Wikipedia.com, Amelia Yani merupakan wanita yang terlahir pada 22 Desember 1949.

Wanita yang kini menjabat sebagai Duta Besar Indonesia untuk Bosnia–Herzegovina ini lahir di kota Magelang.

Sempat mengemban ilmu di tiga universitas berbeda setelah lulus SMA, yakni jurusan Fakultas Sastra Jurusan Antropologi, Universitas Indonesia, University of Hull East Yorkshire - Sociology and South East Asian Studies dan Bussiness Administration Pitman College, London, Inggris.

Sebelum menjadi duta besar, Amelia Yani sempat memegang jabatan di dua perusahaan berbeda lalu menjadi Tim Ahli Pendampingan dan Pelatihan Bappenas sekitar tahun 2003 hingga 2004.

Para Jenderal Hilang Akibat G30S/PKI, Gini Cara Sarwo Edhie Ayah Ani Yudhoyono Berhasil Menemukannya

Amelia Yani juga sempat berkiprah di dunia politik sebagai Ketua Umum DPP Partai Peduli Rakyat Nasional (PPRN) dan kemudian bergabung dalam partai Hanura.

Amelia Yani sempat menjadi fenomenal ketika menceritakan bahwa dirinya sempat tinggal lebih dari 20 tahun di sebuah desa kecil untuk menepi dari keramaian kota.

Dari pengalamannya tinggal di desa itulah ia kemudian dapat berdamai dengan keadaan yang dirasa tak adil baginya.

Halaman
123
Editor: Yongky Yulius
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved