8 Bulan Lalu Harga Cabai Rp 4 Ribu/Kg Sekarang Jadi Rp 50 Ribu/Kg, Apa Penyebabnya?

Harga tingkat petani pun terdongkrak naik. Saat ini petani bisa menerima Rp 43.000 per kilogram (Kg) cabai.

8 Bulan Lalu Harga Cabai Rp 4 Ribu/Kg Sekarang Jadi Rp 50 Ribu/Kg, Apa Penyebabnya?
tribunjabar/ahmad imam baehaqi
Pedagang cabai menunggu pembeli di Pasar Induk Jagasatru, Kota Cirebon, Rabu (17/7/2019). 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Harga cabai di tingkat konsumen masih stabil tinggi atau masih berada di atas Rp 50.000 per kg.

Harga tingkat petani pun terdongkrak naik. Saat ini petani bisa menerima Rp 43.000 per kilogram (Kg) cabai.

Meski harga tinggi Sekretaris Jenderal Asosiasi Agribisnis Cabai Indonesia (AACI), Abdul Hamid, mengatakan, tak semua petani mendapatkan keuntungan dari harga tersebut.

Dia mengatakan, Petani yang bisa meraih keuntungan adalah petani yang masih melakukan penanaman cabai sejak 3 bulan lalu atau petani yang lahannya masih memiliki pasokan air.

Abdul menjelaskan, sejak 8 bulan yang lalu, harga cabai memang sempat jatuh cukup dalam, di mana petani hanya mendapatkan Rp 3.000 hingga Rp 4.000 per kg. Padahal, seharusnya petani mendapatkan minimal Rp 14.000 per kg.

Akibat rendahnya harga cabai, banyak petani yang mematikan tanaman cabainya atau tidak mengurus tanamannya.

Hal itu pun mengakibatkan supply cabai berkurang yang turut mendorong kenaikan harga. 

Pedagang memilah cabai dagangannya di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (8/7/2019). Salah satu harga bahan pangan pokok masyarakat yakni cabai rawit kembali meroket. Harga cabai rawit merah saat ini mencapai Rp 50.000-60.000 per kilogram. Tribunnews/Jeprima
Pedagang memilah cabai dagangannya di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (8/7/2019). 

"Yang jelas hanya beberapa petani yang menikmati kenaikan harga. Itu adalah mereka yang masih melakukan penanaman baru walaupun harga rendah, dan ada yang melakukan tumpang sari," terang Abdul. 

Abdul menambahkan, keuntungan yang diterima petani saat ini digunakan untuk menggantikan kerugian yang dialami dalam beberapa bulan lalu.

Ia berharap, kenaikan harga ini tidak berlangsung lama. Pasalnya, hal ini akan merugikan konsumen dan karena keuntungannya tak dirasakan secara merata oleh petani.

Walau begitu, Abdul memperkirakan harga cabai yang tinggi masih akan berlangsung cukup lama mengingat sebagian wilayah penghasil cabai mengalami kekeringan.

Dia mengatakan, bila cabai ditanam di bulan ini, maka hasilnya baru bisa dipanen dalam 2 hingga 3 bulan mendatang.

Reporter: Lidya Yuniartha 
Artikel ini tayang di Kontan dengan judul Meski harga cabai naik, tapi tak semua petani menikmatinya
 

 
 

Editor: Ravianto
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved