Dermawan Mindset, Habit, dan Effect: Membentuk Logika Filantropi dalam Berkurban

Mengedukasi khalayak dermawan menuntut konsistensi agar dapat menyentuh batin dan memasuki bilik perasaan masyarakat sasaran.

Dermawan Mindset, Habit, dan Effect: Membentuk Logika Filantropi dalam Berkurban
Dokumentasi ACT

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Mengedukasi khalayak dermawan menuntut konsistensi agar dapat menyentuh batin dan memasuki bilik perasaan masyarakat sasaran.

Berfilantropi adalah sebuah area yang sepenuhnya penyadaran dari hal-hal yang dirasa tidak rasional. Ada banyak alasan sehingga soal perasaan ini menjadi dominan.

Dalam bagan filantropi, terdapat tiga hal penting untuk ditilik lebih jauh: Dermawan Mindset, Dermawan Habit, dan Dermawan Effect. 

Ketiganya menjadi landasan dalam topik tema Dermawan Berqurban untuk launching program Qurban 2019, di Blora lalu.

Cerita Anisa Rahma dan Anandito Urus Kambing Global Qurban di LTW Blora

Dermawan Mindset, poin ini untuk menjadi awal dalam memaparkan penyadaran filantropi. Tahapan ini bertujuan untuk mengedukasi masyarakat untuk memiliki pola pikir Dermawan.

Secara umum, tidak ada orang yang keberatan bila disebut Dermawan.

Jika ikhtiar edukasi ini masuk dengan sapaan verbal (bahkan visual), hal ini akan menaikkan kelas masyarakat sasaran untuk memiliki Dermawan Habit. 

Dermawan Habit merupakan spontanitas respon yang dimiliki seseorang yang telah terpapar edukasi kedermawanan.

Dermawan habit ini membangun kesiapan seseorang untuk memasuki ekspresi kedermawanannya.

Dengan realitas tertentu, kedermawanan yang tumbuh dalam dirinya siap ditunjukkan.

Halaman
123
Editor: Theofilus Richard
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved