Hemat Anggaran, Ribuan Tenaga Honorer di Pemprov Sumut Akan Segera Diputus Kontrak

Para tenaga honorer tersebut akan diputus kontraknya secara bertahap hingga 2020 mendatang.

Hemat Anggaran, Ribuan Tenaga Honorer di Pemprov Sumut Akan Segera Diputus Kontrak
Dok: Biro Humas dan Keprotokolan Setda Provinsi Sumut via Kompas.com
Gubernur Sumut Edy Rahmayadi 

TRIBUNJABAR.ID, MEDAN - Ribuan tenaga honorer akan diputus hubungan kerja oleh Pemerintah Provinsi Sumatera utara (Pemprov Sumut).

Padahal, di lingkungan Pemprov Sumut, diketahui ada sebanyak 4.800 tenaga honorer.

Dilansir dari Tribun-medan.com, para tenaga honorer tersebut akan diputus kontraknya secara bertahap hingga 2020 mendatang.

Gubernur Edy Rahmayadi didampingi Plt Kepala Biro Humas dan Keprotokolan, Fitriyus, mengungkap alasan tidak lagi mempekerjakan para tenaga honor itu.

Gerindra Ngaku Ditawari Kursi Menteri, tapi Sekarang Fokus ke MK, Pede Bisa Diskualifikasi Jokowi

Pertama karena pekerjaan mereka tumpang tindih dengan ASN. Kedua karena biaya menggaji mereka cukup besar.

"Saya mau kerja riil. Ke depan kami akan tingkatkan kinerja. Bekerja dengan hati melayani masyarakat," ucapnya di Kantor Gubernur, Selasa (11/6/2019).

Ia menjelaskan, para tenaga honor ini digaji rata-rata Rp 2,5 juta per bulan.

Menurutnya, biaya itu lebih baik dipakai untuk membiayai pembangunan infrastruktur.

Akan tetapi, sebut Gubernur Edy, pihaknya masih akan menggunakan jasa tenaga honor yang tidak termasuk dalam lingkup tugas, pokok dan fungsi ASN.

Tenaga teknologi informasi atau pemusik, misalnya.

Fasilitas Dirusak Pengunjung, Taman Dinosaurus di Taman Tegallega Bandung Tutup Sementara

Halaman
12
Editor: Seli Andina Miranti
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved