Pemilu 2019

Puan Maharani Jadi Ketua DPR RI, Apakah Partai Gerindra Bisa Menolak? Ini Aturan Mainnya di DPR

Politikus PDIP Puan Maharani berpeluang menjadi ketua DPR RI setelah partainya diprediksi bakal memenangkan Pemilu 2019.

Editor: Kisdiantoro
Agus Suparto/Fotografer Kepresidenan
Puan Maharani selfie dengan ibunda Megawati Soekarnoputri, Raja Arab Saudi Salman bin Abdulazis al-Saud dan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Kamis (3/2/2017) 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Politikus PDIP Puan Maharani berpeluang menjadi ketua DPR RI setelah partainya diprediksi bakal memenangkan Pemilu 2019.

Peluang Puan Maharani menduduki kursi DPR RI karena dia memperoleh suara terbanyak di Pemilu 2019, yakni 420 ribu suara.

Puan Maharani maju dari Dapil V Jawa Tengah yang mencakup Solo, Sukoharjo, Klaten, dan Boyolali.

Jika Puan Maharani ditunjuk PDIP untuk mengisi kursi ketua DPR RI, apakah kehadirannya bisa ditolak partai lain yang juga masuk jajaran besar Pemilu 2019?

Hasil real count KPU, urutan 5 besar pemenang partai pada Pemilu 2019 adalah PDIP, Partai Golkar, Partai Gerindra, Nasdem, dan PKB.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Bambang Soesatyo berkomentar soal wacana menjadikan Puan Maharani sebagai ketua DPR periode 2019-2024.

Puan Maharani Calon Kuat Ketua DPR RI, Ini Katanya

Bambang menanggap Puan cukup kompeten untuk menduduki jabatan tersebut.

"(Puan Maharani) berkompeten," ujar Bambang di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (14/5/2019).

"Kalau PDI-P menunjuk Mbak Puan ya harus kita dukung. Itu ketentuan politiknya dan saya setuju," tambah dia.

Aturan mengenai penentuan pimpinan DPR periode 2019-2024 ini diatur pada ayat 1 Pasal 427D dalam Undang-Undang MPR, DPR, DPD, dan DPRD.

Foto Ketua Umum DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri didampingi Ketua Bidang Politik PDIP, Puan Maharani
Foto Ketua Umum DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri didampingi Ketua Bidang Politik PDIP, Puan Maharani (TRIBUNNEWS / HERUDIN)

Dalam UU tersebut, partai pemenang Pileg 2019 berhak menduduki jabatan ketua DPR.

Sementara posisi wakil ketua diisi oleh perwakilan partai dengan perolehan suara terbanyak berikutnya.

Politisi Golkar ini mengatakan sejauh ini partainya diprediksi menempati urutan kedua dalam Pileg 2019.

Gagal Kembali ke Senayan, Caleg PDIP Maruarar Sirait : Demokrasi Tidak Mengajarkan Menang Saja

Artinya, Golkar kemungkinan mendapat posisi wakil ketua DPR pada periode selanjutnya.

Halaman
1234
Sumber: Kompas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved