Mantan Bupati Bekasi akan Melahirkan Bayinya di Penjara Pekan Depan, Sidang Kasus Meikarta Ditunda

Mantan Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin, terdakwa penerima suap perizinan proyek Meikarta akan melahirkan bayinya pada pekan depan

Mantan Bupati Bekasi akan Melahirkan Bayinya di Penjara Pekan Depan, Sidang Kasus Meikarta Ditunda
Tribunnews/Irwan
Mantan Bupati Bekasi Neneng Hassanah Yasin 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mega Nugraha Sukarna

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Mantan Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin, terdakwa penerima suap perizinan proyek Meikarta akan melahirkan bayinya pada pekan depan, sehingga persidangan kasus ini pun ditunda hingga Mei 2019.

"Rencananya sesuai hari prediksi lahir, akan melahirkan pekan depan," ujar Neneng Hasanah Yasin seusai sidang di Pengadilan Tipikor Bandung,  dengan agenda pemeriksaan terdakwa, Rabu (10/4/2019).

Selama persidangan kasus ini yang bergulir sejak 20 Februari 2019, Neneng sedang dalam keadaan berbadan dua. Saat ini, usia kandungan Neneng sudah 9 bulan. Karena harus melewati proses persalinan kelahiran itu, sidang pun harus ditunda.

"Sidang dilanjutkan hingga 8 Mei 2019 karena kita menunggu proses persalinan terdakwa sekaligus menunggu pemulihan dulu," ujar Ketua Majelis Hakim, Judijanto Hadilesmana.

Adapun sidang pada 8 Mei, jaksa akan membacakan tuntutan pidana untuk Neneng beserta empat terdakwa lainnya yakni mantan Kadis PUPR Jamaludin, Kadia PTSP Dewi Tisnawati, Kadis Pemadam Kebakaran Sahat Maju Banjarnahor, dan Kabid Penataan Ruang PUPR Neneng Rahmi Nurlaili.

‎Pada persidangan kemarin, Neneng mengakui menerima uang Rp 10 miliar dari Meikarta lewat Edi Dwi Soesianto dan Satriyadi terkait penandatanganan Izin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT) seluas 83,6 hektare untuk proyek Meikarta.

Pemberian uang diberikan secara bertahap selama Juli - November 2017 via stafnya, EY Taufik. ‎Sedari awal, EY Taufik berhubungan dengan Edi dan Satriyadi. Uang Rp 10 miliar juga berasal dari kedua orang itu.

4 Cilok Unik yang Patut Anda Coba di Bandung, Ada yang Warna-warni Lho!

"EY Taufik datang ke saya dan mengatakan pak Edi dan Satriyadi mau memberikan Rp 20 miliar untuk pengajuan IPPT lahan seluas 400 hektare untuk Meikarta. Saya bilang jalankan saja prosedurnya," ujar Neneng.

Neneng mengakui bertemu dengan Edi dan Satriyadi. Hanya saja, tidak ada pembicaraan soal uang.‎ "Bicara uang hanya dengan EY Taufik. Yang menyampaiman Rp 20 miliar EY Taufik," kata Neneng menjawab.

Halaman
12
Penulis: Mega Nugraha
Editor: Ichsan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved