PSI Pecat Calegnya yang Korupsi Dana Koperasi Rp 812 Juta

SD merupakan Caleg PSI Dapil 1 Kabupaten Landak, Kalimantan Barat dan karena perbuatannya dia kini dipolisikan.

PSI Pecat Calegnya yang Korupsi Dana Koperasi Rp 812 Juta
ist
Sudar (45) Caleg Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Dapil 1 Kabupaten Landak, terseret kasus hukum penggelapan uang milik anggota Koperasi Serba Usaha (KSU) Gagas Batuah senilai Rp 812 juta. Uang tersebut habis dia pakai berjudi. 

TRIBUNJABAR.ID, LANDAK - Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menyatakan langsung memecat Sudar (45) calegnya yang kini tersangkut kasus hukum penggelapan uang milik anggota Koperasi Serba Usaha (KSU) Gagas Batuah sebesar Rp 812 juta yang dia pakai untuk berjudi.

Sudar merupakan Caleg PSI Dapil 1 Kabupaten Landak, Kalimantan Barat dan karena perbuatannya dia kini dipolisikan.

"PSI dengan cepat mengambil tindakan, yaitu melakukan pemecatan, tanpa harus menunggu pengunduran diri dari caleg bersangkutan dan menunggu putusan pengadilan," kata Wakil Sekretaris Jenderal DPP PSI, Satia Chandra Wiguna di Jakarta, Rabu (3/4/2019).

Dia mengatakan pihaknya segera menyurati KPUD Kabupaten Landak, Kalimantan Barat untuk mencoret nama Sudar, caleg DPRD Landak Dapil 1 Nomor urut 5, dari Daftar Calon Tetap (DCT) dan kertas suara.

Wasekjen DPP PSI itu juga mengklarifikasi mengapa nama yang bersangkutan bisa lolos dan masuk dalam DCT.

Awalnya ketika PSI melakukan perekrutan caleg secara terbuka, mereka tidak mendapati ada laporan dari masyarakat bahwa caleg yang bersangkutan terjerat kasus hukum.

Hal sama juga terjadi ketika PSI menyetor nama caleg tersebut ke KPU. Tak ada keberatan ataupun laporan soal riwayat kasus hukum yang bersangkutan.

Kemudian ketika KPU mempublikasi ke publik untuk mendapatkan masukan soal informasi calegnya yang terlibat kasus hukum, hasilnya pun nihil.

Maka dari itu, nama yang bersangkutan telah ditetapkan dan masuk dalam DCT.

"Ketika tidak ada aduan, maka dilanjutkan kepada penetapan DCT," jelasnya.

Mencegah kejadian serupa kembali terjadi di sisa 14 hari jelang waktu pencoblosan, Satia mengajak seluruh elemen masyarakat agar mengawasi dan melaporkan jika ada kader PSI yang bertindak tidak sesuai hukum dan nilai-nilai kepartaian partai pimpinan Grace Natalie itu.

PSI akan segera menindaknya dengan tegas.

"Jika ada yang melakukan tindakan yang bertentangan dengan hukum dan nilai-nilai PSI, kami akan lakukan tindakan-tindakan tegas," ujarnya.(Tribunnews.com/Danang Triatmojo)

Editor: Ravianto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved