2/3 Lambung Perempuan Obesitas asal Karawang Akan Dipotong di RSHS

Hal tersebut dilakukan untuk mempercepat akselerasi penurunan berat badan yang saat ini dinilai cukup membebani Sunarti.

2/3 Lambung Perempuan Obesitas asal Karawang Akan Dipotong di RSHS
KOMPAS.com/FARIDA FARHAN
Sunarti wanita obesitas asal karawang 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Tim dokter Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung akan melakukan bedah bariatrik atau bedah lambung Sunarti (39) wanita asal Karawang yang menderita obesitas.

Hal tersebut dilakukan untuk mempercepat akselerasi penurunan berat badan yang saat ini dinilai cukup membebani Sunarti.

Dokter Spesialis Konsultan Bedah Digestif (bedah pencernaan) RSHS Bandung, Reno Rudiman mengatakan bedah bariatrik ini merupakan upaya penurunan berat badan penderita obesitas dengan mengangkat atau mengurangi sebagian lambung si penderita secara permanen, dengan harapan dapat mengontrol asupan makannya.

Alat penunjang operasi bariatrik ini disebut stepler, alat ini akan mengecilkan lambung penderita obesitas dengan memotong 2/3 lambungnya.

Alat ini hanya digunakan sekali, dan bisa didapatkan secara impor dari negeri paman Sam Amerika. Harganya pun tak main-main, sekali operasi bisa mencapai puluhan hingga ratusan juta rupiah.

"Alat namanya stepler, dia seperti stepler khusus buat lambung. Alat ini digunakan untuk memotong sebagian lambung penderita obesitas," ujar Dokter Reno dalam konferensi persnya di RSHS Bandung, Senin (4/2/2019).

Menurut Reno, memang operasi bariatrik ini menjadi pilihan terakhir penderita obesitas yang frustasi dengan program dietnya.

Pasalnya, penderita obesitas kerap disertai penyakit seperti hipertensi, diabetes dan penyakit lainnya.

Operasi ini, kata Reno, bisa menurunkan berat badan penderita obesitas secara drastis sekaligus menjadi obat bagi penyakitnya tersebut.

Pada pelaksanaannya, operasi ini selain mengangkat sebagian lambung penderita obesitas dan menjadikan lambungnya berukuran kecil, juga untuk mengangkat sensor lapar pasien.

Halaman
12
Editor: Ravianto
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved