Tsunami di Selat Sunda

Akan Pasang Alat Deteksi Tsunami, Ini yang Akan Dilakukan Lebih Dulu oleh BPPT

BPPT akan melakukan penyebaran atau deployment BUOY pada tiga titik di kompleks Gunung Anak Krakatau (GAK).

Akan Pasang Alat Deteksi Tsunami, Ini yang Akan Dilakukan Lebih Dulu oleh BPPT
https://sukabumikab.go.id
Buoy, Alat pendeteksi tsunami 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) tampaknya serius dalam upaya merevitalisasi, memasang hingga melakukan perawatan pada alat pendeteksi tsunami BUOY.

BPPT akan melakukan penyebaran atau deployment BUOY pada tiga titik di kompleks Gunung Anak Krakatau.

Meskipun terkendala dana, namun faktanya kini BPPT telah menyelesaikan misi pemetaan (mapping) di atas gunung tersebut dan pulau sekitarnya menggunakan drone tipe Alap-alap milik lembaga itu.

Melalui akun Twitter resminya @BPPT_RI, BPPT menjelaskan bahwa area pemetaan meliputi 4 pulau yang memiliki radius sekitar 6,8 km.

Opsi area mapping meliputi Pulau Anak Krakatau, Pulau Rakata, Pulau Panjang dan Pulau Sertung, dengan mempertimbangkan arah abu vulkanik.

Dua opsi yang dipersiapkan BPPT dalam penggunaan drone itu yakni waypoint enter dari Utara atau Selatan, dan waypoint enter dari Timur atau Barat.

Pada Jumat (28/12/2018), BPPT menuliskan cuitannya, "Alhamdulillah, tim BPPT telah menyelesaikan pemetaan di atas Pulau Anak Krakatau.

Misi selanjutnya pemetaan di atas Pulau Sertung dan sekitarnya,'.

BPPT juga menyebutkan saat drone melakukan pengambilan gambar itu, pesawat nir-awak tersebut berada pada ketinggian 8.000 kaki.

Ketua panitia Harkunti Rahayu bersama tamu undangan menyaksikan buoy tsunami generasi kedua di stan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) pada Pameran Pertemuan Ilmiah Tahunan (PIT) Riset Kebencanaan ke-3 Tahun 2016 bertema
Ketua panitia Harkunti Rahayu bersama tamu undangan menyaksikan buoy tsunami generasi kedua di stan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) pada Pameran Pertemuan Ilmiah Tahunan (PIT) Riset Kebencanaan ke-3 Tahun 2016 bertema "Menggali Peran Ilmu Pengetahuan dan Teknologi dalam Penanggulangan bencana di Indonesia" di Kampus ITB, Jalan Ganeca, Kota Bandung, Senin (23/5/2016). Sekitar 27 lembaga yang fokus pada bencana alam ikut serta dalam pameran yang berlangsung selama 2 hari ini. Pameran kali ini memberikan informasi tentang Zona Seismogenik untuk Mikrozonasi Daerah Bencana Gempabumi di Sepanjang Pantai Sumatera Barat. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)
Halaman
123
Editor: Ravianto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved