Breaking News:

Ketika Lingkungan Hidup Kawasan Bandung Utara yang Dianggap Kritis Dibahas dalam Sebuah Diskusi

Acil Bimbo mengatakan, kondisi lingkungan kawasan Bandung utara (KBU), bukan hanya menjadi tanggung jawab seniman dan budayanya.

Tribun Jabar/Ery Candra
Diskusi bertajuk "Mencari Format Pembenahan yang Partisipatif bagi Kawasan Bandung Utara" yang digelar KNPI Kota Bandung di Banyu Leisure Park, Jalan Ciungwanara, Kota Bandung, Jumat (2/11/2018). 

"Yang strategis adalah air dan udara harus terbuka kepada publik. Kalau sepotong-potong tanpa ada keterlibatan semua pihak dan tak ada kesungguhan semua pihak akan semakin semerawut dan menurun daya dukungnya," ujar Dadang, seusai diskusi.

Dadang mengatakan, langkah solutif adalah dari sisi fungsi hidrologis.

Hutan-hutan yang berada di zona inti fungsinya direhabilitasi dan reboisasi, semisal, kawasan yang masih berfungsi dengan baik Tangkuban Perahu, Burangrang, Gunung Manglayang, Gunung Puntang, Gunung Sunda, dan lainnya mesti diproteksi.

Cegah Bencana Kekeringan, Bandung Utara Harus Diproteksi dari Pembangunan Tak Terkendali

"Untuk semua pihak langkah dan tindakan yang sama agar mencegah tingkat degradasi Bandung utara tidak terus berdampak pada kerusakan lingkungan," katanya.

Wakil Ketua Hubungan Antar Lembaga KNPI Kota Bandung, Fahmi Iswahyudi menyampaikan saat membuka diskusi, sangat penting kawasan Bandung Utara dilakukan pembenahan agar tidak terdapat bencana lagi ke depannya.

"Ini adalah persoalan semua warga Jawa Barat. Kami ingin mengajak semua pihak lebih luas agar penyelesaian bisa dilakukan secara komprehensif. Semoga diskusi ini bisa berjalan lancar dan menghasilkan yang produktif ke depannya," ujar Fahmi.

Penulis: Ery Chandra
Editor: Yongky Yulius
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved