Breaking News:

Sandiaga Kunjungi Pesantren Daarut Tauhid tapi Aa Gym-nya Lagi di Jakarta, Ini Maksud Kunjungannya

Calon wakil presiden Sandiaga Uno berkunjung ke Pondok Pesantren yang didirikan KH Abdullah Gymnastiar alias Aa Gym, yaitu Pesantren Daarut Tauhid

Penulis: Yongky Yulius | Editor: Ichsan
tribunjabar/gani kurniawan
Calon Wakil Presiden, Sandiaga Uno dikerubuti warga yang meminta salaman dan foto bersama saat bersilaturahmi di Pesantren Daarut Tauhid, Jalan Gegerkalong Girang, Kota Bandung, Selasa (16/10/2018). Kehadiran calon wakil presiden nomor urut 02 di pesantren tersebut diterima Abdurrahman Yuri (A Deda), adik kandung Pemimpin Pesantren Daarut Tauhid, Abdullah Gymnastiar (Aa Gym) yang tidak ada di lokasi, sedang mengisi ceramah di luar kota. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Yongky Yulius

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Calon wakil presiden Sandiaga Uno berkunjung ke Pondok Pesantren yang didirikan KH Abdullah Gymnastiar alias Aa Gym, yaitu Pesantren Daarut Tauhid di Jalan Gegerkalong Girang, Kota Bandung, Selasa (16/10/2018).

Tiba di kompleks pesantren itu, Sandiaga Uno nampak berkeliling melihat sejumlah usaha toko binaan Daarut Tauhiid.

Seperti di lokasi lainnya, Sandiaga Uno pun langsung dikerumuni sejumlah orang yang meminta bersalaman dan berswafoto.

Cawapres yang akan mendamping Prabowo Subianto itu nampak mengenakan pakaian berwarna hitam.

Lantaran adanya aturan KPU yang melarang pasangan calon presiden dan wakil presiden berkampanye di pesantren, sekolah dan tempat ibadah, Sandiaga Uno tidak masuk ke dalam area pesantren.

Dia hanya mengunjungi beberapa toko yang ada di bagian depan ponpes.

Para Perempuan Kepala Daerah yang Terjerat Kasus Korupsi, 3 di Antaranya dari Jabar

Kepada wartawan, Sandiaga Uno mengaku telah mengontak terlebih dahulu Aa Gym pada pagi harinya.

Kendati demikian, Aa Gym sedang berada di Jakarta sehingga tak bisa menemaninya melihat-lihat Daarut Tauhid.

"Saya kebetulan lagi ke Bandung. Terus Kontak Aa (Gym) pagi-pagi. Saya Ingin melihat ekonomi umat yang dibangun di Daarut Tauhiid. Kebetulan Aa sedang di Jakarta. Dan Aa sampaikan Pak Gatot (Ketua Yayasan Daarut Tauhiid, Gatot Kunta) yang mau menjelaskan. Saya ingin melihat wakaf produktif yang bisa membina ekonomi kerakyatan berbasis komunitas," katanya.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved