Liga 1 2018

Reaksi Kiper Persebaya soal Tantangan Berkelahi dari Oknum Aremania: Saya Bisa Saja Ladeni Dia!

Masih ada kisah yang belum semuanya terungkap dari ulah suporter Arema FC saat menjamu Persebaya Surabaya.

Reaksi Kiper Persebaya soal Tantangan Berkelahi dari Oknum Aremania: Saya Bisa Saja Ladeni Dia!
SURYA.co.id/Ndaru Wijayanto
Suporter Arema FC masuk ke lapangan ketika peluit babak pertama dibunyikan di laga Arema FC vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (5/5/10/2018). Suporter tersebut tampak menantang kiper Persebaya, Alfonsius Kelvan 

TRIBUNJABAR.ID - Masih ada kisah yang belum semuanya terungkap dari ulah suporter Arema FC saat menjamu Persebaya Surabaya.

Ulah Aremania dalam derbi Jatim itu pada pekan ke-24 Liga 1 2018 itu terjadi di lapangan Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, Kabupaten Malang, Sabtu (6/10/2018).

Kiper Persebaya Surabaya Alfonsius Kelvan melayani wartawan.
Kiper Persebaya Surabaya Alfonsius Kelvan melayani wartawan. (INSTAGRAM.COM/2KELVANALFONSIUS)

Kiper Persebaya Surabaya Alfonsius Kelvan, yang ditantang berkelahi oleh suporter Arema FC saat berlatih di lapangan dalam jeda babak pertama, mengisahkan cerita baru.

Dua hari usai kejadian yang menghebohkan itu, Alfonsius Kelvan menceritakan kembali kronologi saat beberapa Aremania masuk ke tengah lapangan, termasuk di antaranya pentolan dirijen Aremania, Yuli Sumpil.

Saat itu, Yuli Sumpil melancarkan teror kepada pasukan Bajul Ijo dengan cara melemparkan uang ke arah pemain saat jeda paruh pertama Arema FC versus Persebaya itu.

"Waktu itu kok bisa suporter masuk ke dalam lapangan dan saya suruh pemain lain mundur, tapi saya sudah tidak sempat, tangan saya juga sempat dipukul dan memaki saya,” ujar Alfonsius Kelvan di sela latihan di Stadion Gelora Bung Tomo, Kota Surabaya, Senin (8/10/2018), sebagaimana dikutip SuperBall.id dari SuryaMalang.com.

Suporter Arema FC mengacungkan tinju saat memasuki lapangan Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, Kabupaten Malang, Sabtu (6/10/2018).
Suporter Arema FC mengacungkan tinju saat memasuki lapangan Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, Kabupaten Malang, Sabtu (6/10/2018). TRIBUNJATIM.COM

Alfonsius Kelvan mengaku sempat naik darah terhadap perlakuan Aremania itu, tapi beruntung bisa mengontrol emosi yang sudah di ubun-ubun.

Alfonsius Kelvan seketika ingat masih menggunakan jersey kebanggaan Persebaya dan ingin menjaga kehormatan itu.

“Saya adalah orang yang temperamen, bisa saja ladeni dia."

"Ada kepuasan sendiri buat saya, tapi saya ingat bisa dapat sanksi dan masih gunakan jersey Persebaya."

"Tim ini lebih besar dari nama saya, saya ingin menjaga nama baik Persebaya,” tegas Alfonsius Kelvan.

Alfonsius Kelvan mengimbau agar suporter Persebaya, bonek, tidak membalas perbuatan suporter Arema FC itu.

Alfonsus Kelvan menduga saat itu suporter Arema FC tersebut masuk ke lapangan dalam kondisi mabuk karena tercium bau minuman keras.

“Bonek jangan tiru seperti itu, kita harus dewasa menyikapi itu dan kalau bisa kita sambut mereka dengan baik di sini, bila perlu kasih bunga kepada pemain mereka,” harap Alfonsius Kelvan.

Editor: Fauzie Pradita Abbas
Sumber: SuperBall.id
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved