Banyak Pesantren Penerima Hibah Pemkab Tasikmalaya yang Bermasalah, Ini Isi Dokumennya

Dalam dokumen elektronik tersebut, diketahui penerima hibah pada periode pencairan Januari sampai Juni tahun anggaran 2017 mencapai 598 yayasan.

Banyak Pesantren Penerima Hibah Pemkab Tasikmalaya yang Bermasalah, Ini Isi Dokumennya
Istimewa
Dokumen daftar penerima hibah dan bansos Kabupaten Tasikmalaya bersumber dari APBD Tasikmalaya 2017 senilai Rp 140 miliar. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mega Nugraha Sukarna

TRIBUNJABAR.ID,BANDUNG - situs resmi Pemkab Tasikmalaya, tasikmalaya.go.id mengunggah daftar penerima hibah dan bansos Kabupaten Tasikmalaya bersumber dari APBD Tasikmalaya 2017 senilai Rp 140 miliar.

Pemberian hibah tersebut kemudian jadi masalah karena diduga ada dugana tindak pidana korupsi.

Dalam dokumen elektronik yang diunduh dari situs resmi tersebut, diketahui penerima hibah pada periode pencairan Januari sampai Juni tahun anggaran 2017 mencapai 598 yayasan.


Dokumen tersebut ditandatangani oleh Kepala BPKAD Tasikmalaya, H Nana Rukmana.

Adapun pada Juli sampai September 2017, penerima hibah mencapai 65 yayasan. ‎Pada dokumen itu, juga ditandatangani Kepala BPKAD Tasikmalaya, H Nana Rukmana.

Tribun juga mengunduh dokumen daftar lampiran pertanggung jawaban dana hibah periode Juli-Desember 2017 sebanyak 413 penerima.

Dalam dokumen yang juga ditandatangani Kepala BPKAD Tasikmalaya itu, baru 10 yayasan yang sudah menyampaikan laporan pertanggung jawabannnya.

Padahal, pada September 2017, Nana juga mengeluarkan surat edaran nomor 900/1628/BPKAD/2017 tentang Laporan Pertanggung Jawaban Penggunaan Dana Hibah dan Bansos Tahun Anggaran 2017.

Pilpres dan Pileg Makin Dekat, Masyarakat Jatinangor Lakukan Deklarasi Damai

Pohon Terekam Video Mesum UIN Bandung Ditebang, untuk Hilangkan Jejak? Ini Kata Pihak Kampus!

Halaman
12
Penulis: Mega Nugraha
Editor: Seli Andina Miranti
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved