Korupsi eKTP

Setya Novanto Mengaku Kesulitan Bayar Uang Pengganti Korupsi e-KTP: Kalau Ketua DPR Itu Mudah

Lebih lanjut, Setya Novanto juga mengakui kesulitan untuk bisa membayar uang pengganti secara sekaligus.

Setya Novanto Mengaku Kesulitan Bayar Uang Pengganti Korupsi e-KTP: Kalau Ketua DPR Itu Mudah
youtube matanajwa
Terpidana Korupsi, Setya Novanto saat menunjukan menu nasi goreng di Lapas Sukamiskin Bandung 

Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - ‎Mantan ketua DPR RI, Setya Novanto membenarkan istrinya, Deisti Astriani Tagor, Selasa (18/9/2018) pagi ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berkoordinasi terkait pengembalian uang pengganti atas kasus e-KTP yang menyeretnya.

"Niatan bisa membantu pemerintah, KPK berkaitan uang pengganti. Jadi ada beberapa aset yang perlu, dan melihat pertimbangan apa yang bisa membuat semuanya terlaksana dengan baik," ucap Setya Novanto di Pengadilan Tipikor Jakarta.

Lebih lanjut, Setya Novanto juga mengakui kesulitan untuk bisa membayar uang pengganti secara sekaligus.

Alhasil selain menjual rumah, dia harus menangih pihak-pihak yang berhutang padanya.

"Ya sekarang kan sudah rakyat biasa, kalau ketua DPR itu mudah.‎ Sekarang kan, teman-teman kita, uang-uang yang saya tagih juga mengalami kesulitan," ungkapnya.

Meski sulit, eks ketua Umum Golkar ini berjanji akan berupaya semaksimal mungkin untuk menuntaskan uang pengganti.

Sebagai jalan terakhir, apabila tidak cukup juga. Maka mau tidak mau, Setya Novanto harus menjual aset-aset lainnya.

"Ya kalau tetap tidak bisa, kami jual lah aset-aset yang memang dilakukan," tambahnya.(*)

Fernando Soler Ungkap Alasan Mengapa Jonathan Bauman Cadangan Lawan Borneo FC

Editor: Ravianto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved