Atasi Banjir Pasteur dan Pagarsih, Pemkot Bandung Bangun Kolam Retensi di Lokasi Ini

Untuk mengatasi banjir di kawasan Pasteur dan Pagarsih, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung tengah membangun kolam retensi di Sirnaraga.

Atasi Banjir Pasteur dan Pagarsih, Pemkot Bandung Bangun Kolam Retensi di Lokasi Ini
TRIBUN JABAR/TIAH SM
Ilustrasi: Jalan Pagarsih- Astanaanyar dan Kalipaapo, Kota Bandung, lumpuh total karena teredam banjir, Senin (24/10/2016). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Tiah SM

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Untuk mengatasi banjir di kawasan Pasteur dan Pagarsih, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung tengah membangun kolam retensi di Sirnaraga.

Kolam seluas 6.491,52 meter persegi ini dirancang untuk mampu menampung 19.474 meter kubik air.

"Jadi saat sungai Citepus meluap, airnya akan ditampung di kolam retensi Sirnaraga. Ini bagian dari upaya Pemkot Bandung mengatasi banjir," ujar Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil di Cihampelas, Selasa (21/8/2018).

Kabar Gembira! Pembangunan Perpanjangan Skywalk Cihampelas Kota Bandung Telah Dimulai

Ucapan Apa yang Sebaiknya Dikatakan di Hari Raya Idul Adha? Ini Rangkuman Riwayat Sahabat Nabi

Emil sapaan Ridwan Kamil, mengatakan, pembangunan kolam retensi Sirnaraga akan selesai pada Desember 2018 mendatang.

Kolam retensi Sirnaraga merupakan salah satu dari dua kolam retensi yang bakal dibangun Pemkot Bandung.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Bandung, Arief Prasetya mengungkapkan, kolam retensi Sirnaraga akan menampung air dari kawasan Pasteur.


Jika terjadi hujan, kolam tersebut akan dibuka untuk menampung air. Setelah hujan selesai, maka air bisa disalurkan kembali.

"Saat kering, kolam ini bisa digunakan untuk fasilitas olah raga seperti futsal atau bola voli. Jika masih ada airnya, bisa digunakan sebagai kolam pemancingan," kata Arief.

Arief mengatakan, pembangunan kolam retensi Sirnaraga menggunakan lahan milik Pemkot Bandung. Pembangunannya memerlukan anggaran sebesar Rp5,45 miliar.

"Ini merupakan kolam retensi tahap I. Sedangkan tahap II akan dibangun di Pagarsih," ungkap Arief.

Untuk tahap II, Arief belum menyebut kebutuhan anggaran secara detail. Namun ia memastikan, kolam retensi tahap II membutuhkan anggaran yang lebih besar dibandingkan kolam retensi Sirnaraga.

"Saya belum menghitungnya. Tetapi mungkin bisa dua kali lipat. Karena meski lahannya milik Pemkot Bandung, tetapi ada yang menempati. Sedangkan lahan di Sirnaraga merupakan lahan kosong milik Pemkot Bandung," jelasnya. (*)

Penulis: Tiah SM
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved