Ilmu dan Teknologi

Wow, Kereeen! Peneliti Ciptakan Baju Anti Gerah

"Kalau Anda bisa mendinginkan orangnya dan bukan gedungnya, maka itu akan...."

Dirk Beyer/Wikimedia Commons
Pemandangan di depan Memorial Church, Stanford University, California, Amerika Serikat. 

TRIBUNJABAR.CO.ID --  Peneliti dari Standford University menciptakan bahan pakaian baru yang murah dan anti gerah.

Memublikasikan inovasinya di jurnal Science pada Jumat (2/9/2016), Yi Cui, sang peneliti, mengatakan bahwa bahan pakaian tersebut bakal membantu menghemat energi akibat pemakaian pendingin ruangan.

"Kalau Anda bisa mendinginkan orangnya dan bukan gedungnya, maka itu akan menghemat energi," katanya.

Pada dasarnya, pakaian itu terbuat dari bahan polietilen, jenis plastik yang umumnya digunakan untuk membuat botol dan kantung.

Untuk membuat bahan itu, Cui mencari lebih dulu bahan polietilen yang umumnya dipakai dalam pembuatan baterai.

Bahan itu punya karakteristik unik, tampak transparan bila dilihat dengan sinar inframerah, tetapi buram bila dilihat dengan sinar tampak. Dengan demikian, polietilen itu tidak transparan bagi mata manusia.

Selanjutnya, bahan itu diolah dengan bahan kimia tertentu sehingga uap air dapat menembus pori-pori kecilnya.

Bagaimana bahan tersebut akan membebaskan manusia dari gerah?

Bahan pakaian saat ini, yang umumnya kapas, memang memiliki sifat menyerap keringat tetapi pada saat yang sama juga menjebak panas.

"40-60 persen panas dilepaskan dari tubuh dalam sinar inframerah," kata Shanhui Fan yang juga terlibat riset.

Halaman
12
Editor: Dicky Fadiar Djuhud
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved