Breaking News:

Ketua KPK: Tak Perlu Persoalkan Tempat Pemeriksaan Boediono

Ketua KPK Abraham Samad mengatakan belum mengetahui adanya jadwal pemeriksaan terhadap Wakil Presiden Boediono terkait kasus dana

Editor: Darajat Arianto
Ketua KPK: Tak Perlu Persoalkan Tempat Pemeriksaan Boediono
Kompas/Hendra Setiawan
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad

JAKARTA, TRIBUN - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Abraham Samad mengatakan belum mengetahui adanya jadwal pemeriksaan terhadap Wakil Presiden Boediono terkait kasus dana talangan Bank Century. Jika itu benar, Abraham meminta publik tidak perlu meributkan lokasi pemeriksaan Boediono di kantor Wakil Presiden.

"Saya baru dengar dari Anda. Yang jelas, tempat itu tidak menjadi persoalan. Yang penting substansi dari persoalan itu," ujar Abraham saat mendatangi Rapimnas V Partai Golkar di Hotel JS Luwansa, Sabtu (23/11/2013).

Abraham mencontohkan, pemeriksaan mantan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dilakukan di Amerika Serikat. Saat memeriksa Jusuf Kalla, KPK juga memberikan opsi lokasi pemeriksaan di rumah pribadi atau di Gedung KPK. Namun, akhirnya JK memilih diperiksa di kantor KPK.

"Tapi, siapa pun orang yang dibutuhkan keterangannya oleh KPK, maka akan diperiksa karena semua orang sama kedudukannya di hadapan hukum," kata Abraham.

Juru Bicara KPK Johan Budi SP mengatakan, jika ada keterangan yang perlu dikonfirmasi penyidik kepada Boediono, maka hal tersebut dalam konteks yang bersangkutan merupakan Gubernur Bank Indonesia (BI) saat keputusan pemberian fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP) dan penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik. "Kasus Century ini berkaitan dengan pemberian FPJP dan berkaitan dengan penetapannya sebagai bank gagal berdampak sistemik. Tentu kaitannya tentang itu kalau Pak Boediono dimintai keterangan sebagai saksi," kata Johan, Jumat (22/11/2013).

Johan belum tahu kapan KPK akan memeriksa Boediono. Sampai kemarin malam, belum ada konfirmasi dari penyidik soal kebutuhan memeriksa Boediono. Soal informasi yang menyebutkan bahwa penyidik KPK akan mendatangi rumah Boediono untuk pemeriksaan pada hari ini, Johan pun mengaku belum mengetahui.

Saat Kompas mengonfirmasi informasi itu kepada Deputi Bidang Penindakan KPK Warih Sadono, dia tidak membantah. Menurut Johan, KPK tak mempersoalkan tempat penyidik memeriksa Boediono. Saat kasus ini masih dalam penyelidikan, KPK pernah meminta keterangan Boediono di kantor Wakil Presiden.

"Dulu juga KPK pernah meminta keterangan beberapa kepala dinas di luar (kantor KPK). Staf BI juga ada yang kami periksa di luar," kata Johan. (kompas.com)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved