Tribun Wiki

TRIBUN WIKI : Ternyata Hal Sepele Ini Bisa Bikin Ban Motor Cepat Botak atau Gundul

Ternyata selain faktor kelamaan pemakaian, hal sepele ini dapat menyebabkan ban motor botak atau gundul.

TRIBUN WIKI : Ternyata Hal Sepele Ini Bisa Bikin Ban Motor Cepat Botak atau Gundul
TRIBUN JABAR / DICKY FADIAR DJUHUD
Pekerja bengkel tengah mengecek ban motor. 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG- Jika Anda pengguna motor, pasti sering menghadapi permasalahan ban botak.

Seiring pemakaian motor, ban motor lama kelamaan akan botak.

Jika ban motor sudah botak, maka harus segera diganti dengan ban yang baru.

Ternyata selain faktor kelamaan pemakaian, hal sepele ini dapat menyebabkan ban motor botak atau gundul.

Dikutip dari GridOto.com, membiarkan tekanan angin ban kurang ternyata dapat membuat alur ban cepat botak atau habis.

Menurut Andreas Aldrin, satu dari penggawa Rumah Ban Motor pada GridOto.com, tekanan angin yang kurang bisa membuat tapak ban yang bersentuhan dengan aspal lebih banyak atau lebar.

Persib Bandung Lakukan Ini Saat Persija Jakarta dan Persebaya Berlaga di 8 Besar Piala Presiden 2019

Partai Pengusung Prabowo-Sandi Akan Kampanye Terbuka Lebih Dulu di Purwakarta

Selain itu, putaran ban akan jadi berat yang membuat alur ban jadi cepat botak alias menjadi ban gundul.

Hal tersebut berlaku untuk semua jenis kompon ban, baik yang hard atau keras maupun yang medium atau sedang.

Maka dari itu, mulai saat ini selalu menjaga kondisi tekanan ban motor Anda. Isi angin ban motor berbeda sesuai jenisnya.

Untuk ban motor matic atau motor bebek, biasanya pabrikan menganjurkan untuk isi angin ban depan 28 Psi dan ban belakang 30 Psi.

Kabar Gembira, Informa Buka Dua Toko Baru di Bandung, Belanja Bakal Lebih Dekat Neh

Untuk motor jenis sport dianjurkan untuk mengisi tekanan ban depan 28 Psi dan ban belakang 35 Psi.

Anda juga dapat melihat buku panduan motor untuk tekanan angin yang lebih akurat.

Selain membuat ban motor botak atau ban gundul, kurangnya tekanan angin akan mengakibatkan motor tidak stabil.

Hal tersebut akan membuat tarikan motor akan terasa berat dan juga boros BBM.

Untuk itu, sejak saat ini Anda harus memperhatikan tekanan angin pada kendaraan Anda.

Penulis: Resi Siti Jubaedah
Editor: Tarsisius Sutomonaio
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved