Kodim 0608 Cianjur dan Warga Bangun Rumah Keluarga Bakri yang Mengalami Keterbelakangan Mental

Jajaran Kodim 0608 Cianjur dan warga membantu membangun rumah untuk keluarga Bakri (50), di Kampung Kiarapayung

Kodim 0608 Cianjur dan Warga Bangun Rumah Keluarga Bakri yang Mengalami Keterbelakangan Mental
tribunjabar/ferri amiril mukminin
Jajaran Kodim 0608 Cianjur dan warga membantu membangun rumah untuk keluarga Bakri (50), di Kampung Kiarapayung RT 02/06, Desa Ramasari, Kecamatan Haurwangi, Sabtu (9/2/2019). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Ferri Amiril Mukminin

TRIBUNJABAR.ID, CIANJUR - Jajaran Kodim 0608 Cianjur dan warga membantu membangun rumah untuk keluarga Bakri (50), di Kampung Kiarapayung RT 02/06, Desa Ramasari, Kecamatan Haurwangi, Sabtu (9/2/2019).

Semula keluarga Bakri yang terdiri dari ayah, ibu, dan anak ini mengalami keterbelakangan mental dan hidup di tengah sawah cukup jauh dengan warga.

Bakri tinggal bersama istrinya Aisyah (45), dan anaknya Jujun Junaedi (10).

Satu keluarga tersebut awalnya mengalami gangguan jiwa, sekarang sudah dalam tahap penyembuhan setelah dilakukan pengobatan oleh Yayasan Welas Asih.

Mereka tinggal di rumah semi permanen berukuran 5 x 2,5 meter.

Ketua RT 02 Hana (40), mengatakan, keluarga Bakri tinggal di rumah peninggalan orangtuanya.

Dandim 0608 Cianjur, Letkol INF Rendra Dwi Ardhani, mengatakan, pihaknya akan membantu membangun rumah keluarga Bakri.

"TNI dan warga merencanakan pembangunan rumah Bakri di lokasi yang baru berada di sekitar pemukiman warga. Selama ini tempat tinggal di area tengah prawahanan jauh dari tetangga," kata Rendra .

Rencananya Selasa (12/2/ 2019) Bakri beserta Aisyah akan dirujuk ke RS Jiwa Marjuki Mahdi, Bogor, untuk meedapatkan penanganan medis yang difasilitasi oleh RT setempat, Kepala Desa, dan aparat terkait.

Ridwan Kamil akan Canangkan Hari Dilan dan Resmikan Taman Dilan pada 24 Februari 2019

Menurut keterangan Kepala Desa Agus Sumarna, sebenarnya Bakri tidak termasuk keluarga tidak mampu karena, lahan tanah yang ditempatinya dan sebidang tanah sawah seluas 750 meter adalah miliknya merupakan harta warisan dari peninggalan orangtuanya.


Bakri diduga mengalami dugaan keterbelakangan mental dan pernah dievakuasi oleh lembaga welas asih (Sukabumi) untuk penanganan gangguan kejiwaan, pada tanggal 28 Desember 2018, hingga sekarang masih dalam tahap pengobatan, ditangani oleh Dinas kesehatan setempat.

"Pada awal Januari 2018 Danramil bersama Babinsa sudah berkoordinasi dengan Muspika dan Kepala Desa Ramasari untuk mmbangunkan rumah tinggal secara gotong royong dan sebagian dananya dianggarkan dari Dana Desa serta sumbngan dari donatur. Danramil sudah memberikan bantuan kepada keluarga akri berupa beras dan mi instan," kata Rendra

Penulis: Ferri Amiril Mukminin
Editor: Ichsan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved