DPRD Jabar Sambut Baik Penambahan Lahan Hutan di Jabar Sampai 12 Hektare

DPRD Jabar menyambut baik penggantian lahan seluas 12 ribu hektare dari PT RNI kepada pemprov.

DPRD Jabar Sambut Baik Penambahan Lahan Hutan di Jabar Sampai 12 Hektare
istimewa
Ilustrasi Hutan di Kabupaten Bandung 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, M Syarif Abdussalam

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - DPRD Jabar menyambut baik rencana penggantian lahan hutan seluas 12 ribu hektare dari PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) kepada Pemprov Jawa Barat sebagai konversi penggunaan lahan perkebunan tebu PT RNI di Kabupaten Majalengka dan Indramayu.

Anggota Komisi 2 DPRD Provinsi Jawa Barat, Pepep Saeful Hidayat, mengatakan hal tersebut merupakan kesempatan baik bagi Pemprov Jabar dalam menambah luasan hutan di Jabar yang kian menyempit.

Hal ini untuk mengembalikan ekosistem dan kelestarian alam di Jabar.

Anggota DPRD Jabar dari Fraksi PPP dengan daerah pemilihan Majalengka, Subang, dan Sumedang, ini, mengatakan, jika akan dilakukan penanaman kembali, pemerintah harus terlebih dulu melakukan riset untuk menentukan pohon endemik setempat yang harus ditanam.

"Pastikan dulu pohon endemik di lahan itu apa. Kalau kita menghijaukan lahan hutan kembali, bukan berarti kita tidak bisa menyejahterakan masyarakat sekitarnya dengan itu," kata Pepep di Bandung, Selasa (5/2/2019).

Pepep mencontohkan, lahan hutan tersebut selain dikembalikan kembali fungsinya sebagai hutan dengan melibatkan masyarakat sekitar, juga dapat dilakukan penanaman secara tumpang sari dengan tanaman produktif tapi tidak mengganggu fungsi hutan sendiri.

Selain pohon-pohon kayu, katanya, di hutan pun biasanya terdapat pohon kayu berbuah seperti kesemek yang kini kian langka. Bisa juga ditumpang sari dengan pohon kopi. Hal ini harus berdasarkan riset kehutanan.

"Kami menyambut baik pengembalian fungsi hutan ini di tengah semangat pemerintahan yang bekerja keras terus menghijaukan kembali hutan, terutama hulu daerah aliran sungai di Jabar," katanya.

Sebelumnya diberitakan, lahan hutan pengganti seluas 12.000 hektare segera diserahkan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) kepada Pemprov Jawa Barat sebagai konversi penggunaan lahan perkebunan tebu PT RNI di Kabupaten Majalengka dan Indramayu.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan rencana PT RNI tersebut merupakan hal positif karena konversi lahan tersebut akan membuat luas hutan di Jabar bertambah, terlebih hutan pengganti ini berada di lahan bekas perkebunan.

Halaman
12
Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam
Editor: taufik ismail
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved