Hari Pahlawan

Kisah Kapten Samadikun, Pahlawan yang Gugur pada Pertempuran Melawan Belanda di Laut Cirebon

Ia gugur dalam sebuah pertempuran melawan Belanda di perairan Cirebon pada 5 Januari 1947.

Kisah Kapten Samadikun, Pahlawan yang Gugur pada Pertempuran Melawan Belanda di Laut Cirebon
Foto pertama: wisbanbae.com/ Foto kedua: Sejumlah kendaraan melintas di Jalan Kapten Samadikun, Kota Cirebon, Sabtu (10/11/2018).
Kapten Samadikun 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Ahmad Imam Baehaqi

TRIBUNJABAR.ID, CIREBON - Kapten Samadikun merupakan salah satu pahlawan TNI AL yang berasal dari Cirebon.

Ia gugur dalam sebuah pertempuran melawan Belanda di laut Cirebon pada 5 Januari 1947.

Sejarawan Cirebon, Nurdin M Noor, menyebut saat pertempuran itu terjadi Samadikun masih berpangkat Letnan Satu (Lettu).

Kala itu, Samadikun bertempur menggunakan Kapal Gajah Mada melawan kapal buru torpedo, Kortenaer, milik Belanda.

"Kapal Gajah Mada itu jenis kapal coaster berukuran 150 ton asal Singapura yang dimodifikasi jadi kapal perang," kata Nurdin M Noor melalui sambungan teleponnya, Sabtu (10/11/2018).

Saat itu, Kapal Gajah Mada merupakan kapal pimpinan Angkatan Laut Republik Indonesia (ALRI) Pangkalan III Cirebon.

Sementara Kortenaer sendiri merupakan kapal perang yang senjata utamanya ialah torpedo.

Ia mengatakan, Samadikun seolah tak gentar melawan Belanda meski kapalnya tak sepadan dengan Kortenaer.

Sebelum pertempuran itu meletus, Samadikun tengah memimpin latihan gabungan ALRI dengan Angkatan Darat di perairan Cirebon.

Halaman
123
Penulis: Ahmad Imam Baehaqi
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved