Rupiah Melemah

Pengusaha TP Rachmat Sebut Kurs Rupiah Rp 16.000 Masih Aman, Ini Alasannya!

Pengusaha TP Rachmat mengatakan, hingga di level Rp 16.000 per dolar AS masih aman. Asalkan pergerakannya stabil.

Pengusaha TP Rachmat Sebut Kurs Rupiah Rp 16.000 Masih Aman, Ini Alasannya!
THINKSTOCKS/Kompas.com
Ilustrasi rupiah dan dollar AS 

TRIBUNJABAR.ID, JAKARTA - Taipan Theodore Permadi Rachmat menyatakan, kondisi pasar saat ini di mana nilai tukar rupiah terhadap dollar AS yang melemah bukan masalah besar bagi perekonomian Indonesia.

Pendiri Triputra Group ini mengatakan, kondisi pasar saat ini tidak mengkhawatirkan dan berbeda dari krisis-krisis yang pernah dilewati sebelumnya. Yang penting, menurut Theodore, kondisi nilai tukar rupiah stabil.

“Saya mulai usaha tahun 1970. Di masa Pak Suharto menjabat presiden, devaluasi berapa kali? Sering kan. Tidak ada masalah lah saat ini,” ujarnya saat ditemui di Balai Kartini, Jakarta, Rabu (12/9).

Ia mengibaratkan, yang terjadi kini hanyalah riak-riak dalam perekonomian. Tolok ukur amannya ekonomi ini, menurut TP Rachmat adalah inflasi dan pertumbuhan ekonomi masih terjaga.

Imbas Rupiah Melemah Berdampak ke Pengusaha Bakso, Ilham: Terpaksa Naikkan Harga

“Tidak usah pusing. Barang-barang tidak naik. Harus lihat inflasi. Kalau rendah oke. Kalau naik baru worry. Ini oke-oke saja kok,” ucapnya.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, deflasi Agustus 2018 sebesar 0,05%. Angka ini lebih rendah dibanding bulan Juli dengan inflasi 0,28%. Adapun BPS mencatat, perekonomian kuartal II tumbuh 5,27%.

Pria yang akrab disapa Teddy itu bahkan mengatakan, hingga di level Rp 16.000 per dolar AS masih aman. Asalkan pergerakannya stabil.

Rupiah Mulai Menguat, Gubernur Bank Indonesia Sebut Faktor Penggerak Kurs

"Tidak masalah pelemahan sekarang. Yang penting stabil, mau Rp 15.000, mau Rp 16.000, yang penting stabil. Jangan gonjang-ganjing," ujarnya.

Justru, menurut Teddy, kepanikan para pelaku ekonomi lah yang menyebabkan rupiah semakin tertekan. Untuk itu, dia mengimbau agar jangan terjadi kepanikan.

"Repotnya jangan sampai terjadi panik. Sama saja seperti bank. Banknya aman, tetapi kalau semua ambil uang dari bank kan repot banknya. Nah, kalau semua mau beli dolar repot juga," kata dia.

Editor: Kisdiantoro
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved