Ribuan Buruh Pabrik di Bandung Terancam PHK, Jika Pelemahan Kurs Rupiah Berlanjut

Terus melemahnya nilai tukar rupiah (kurs rupiah) terhadap dolar Amerika Serikat mulai berdampak pada industri tekstil di Kabupaten Bandung.

Ribuan Buruh Pabrik di Bandung Terancam PHK, Jika Pelemahan Kurs Rupiah Berlanjut
TRIBUN JABAR/SELI ANDINA
Seorang pekerja sedang mengoperasikan mesin penenun di perusahaan kain sarung di Majalaya, Kabupaten Bandung, Senin (10/9/2018). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Seli Andina Miranti

TRIBUNJABAR.ID, MAJALAYA - Terus melemahnya nilai tukar rupiah (kurs rupiah) terhadap dolar Amerika Serikat mulai berdampak pada industri tekstil di Kabupaten Bandung.

Puluhan ribuan buruh pabrik tekstil di Majalaya terancam mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK). Beratnya biaya produksi akibat naik tajamnya bahan baku bahkan membuat sejumlah pabrik sudah mulai terpaksa merumahkan karyawannya.

Aep Hendar Cah'yad (54), pengusaha kain di Majalaya, mengatakan semua usaha kain sangat tergantung pada ketersediaan bahan baku, yakni benang, yang harganya sangat bergantung pada nilai dolar.

"Belakangan ini, ketika dolar naik, harga benang naik setiap minggu, sedangkan pasar, kan, tidak semudah itu menerima kalau harga naik terus," ujar Aep di kediamannya di Jalan Sukamanah, Kecamatan Paseh, Kabupaten Bandung, Senin (10/9).

Bahan Baku Kain Mahal, Puluhan Ribu Buruh di Sektor Kain Majalaya Terancam Dirumahkan

Harga benang, kata Aep, sudah naik sejak setelah Idulfitri lalu. Harga benang, yang asalnya Rp 25 ribu per kilogram, kemarin sudah naik 40 persen menjadi Rp 35 ribu per kilogram.

Padahal, setiap pengusaha kain dalam seminggu rata-rata membutuhkan 10 hingga 15 ton benang.

"Dengan kenaikan itu, pengeluaran sebulan untuk bahan baku saja otomatis bertambah Rp 60 sampai Rp 100 juta. Ini berat sekali," kata Aep.

Di Kabupaten Bandung, terutama di Majalaya, kata Aep, kebanyakan usaha kain adalah usaha rumahan yang modalnya sangat terbatas.

Kurs Rupiah Mepet Rp 15.000, Rizal Ramli: Nyaris Krisis Finansial, Sudah Setengah Lampu Merah

Karena itu, kata dia, ketika harga bahan baku naik, para pengusaha hanya memiliki dua pilihan, yaitu mengurangi pembelian bahan baku atau menaikkan harga produk. Kedua pilihan itu pun, ujarnya, sama-sama memiliki konsekuensi yang tidak menyenangkan bagi pengusaha.

Halaman
1234
Penulis: Seli Andina Miranti
Editor: Kisdiantoro
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved