Lombok Diguncang Gempa

Kun Humanity System Kirimkan Tim untuk Tangani Psikologis Anak Korban Gempa Lombok

Program Psikolog Kun Humanity System, Dien Fakhri Iqbal mengatakan anak-anak masih terlihat tertawa, tapi mereka mengalami tekanan psikologis yang . .

Kun Humanity System Kirimkan Tim untuk Tangani Psikologis Anak Korban Gempa Lombok
Instagram @kun.humanitysystem
Program Psikolog Kun Humanity System, Dien Fakhri Iqbal saat memberikan penanganan psikologis kepada anak-anak korban gempa Lombok. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Putri Puspita

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Korban bencana Lombok masih terus ditempa gempa susulan, setelah Minggu malam (19/8/2018) kembali diguncang gempa dengan kekuatan 7,0 skala ritcher hingga Senin sore (20/8) dan Selasa pagi (21/8), Lombok masih terus diguncang gempa susulan.

Organisasi Kun Humanity System telah memberangkatkan tim menuju lokasi gempa pada Selasa (7/8/2018) dan beberapa timnya ada yang sudah kembali setelah menjalankan misi kemanusiaan selama satu minggu.

Kun Humanity System pun membagikan video keadaan yang terjadi saat gempa Lombok di rooftop Kun Humanity System, Jalan Dago Asri IV no 4.

Puluhan Warga Kota Cirebon Salat Iduladha Hari Ini, Lalau Disambung Penggalangan Dana untuk Lombok

Di video tersebut tampak puing-puing rumah yang sudah rata di atas tanah. Tempat penampungan korban yang belum layak karena masih dibuat dari terpal tanpa ada sekat antara lansia dan balita.

Beberapa anak tampak berlari kesana-kemari, raut wajah ketegangan tak terlalu terlhat di wajah polosnya.

Program Psikolog Kun Humanity System, Dien Fakhri Iqbal mengatakan anak-anak masih terlihat tertawa, tapi mereka mengalami tekanan psikologis yang cukup kencang.

"Secara psikologis, trauma yang didapatkan anak-anak itu akan mengakibatkan usia mentalnya mundur satu tahun," ujar Iqbal, Minggu (19/8/2018).

Artinya, jika anak tersebut berusia 5 tahun, tapi mentalnya akan terlihat seperti anak berusia 4 tahun.


Halaman
12
Penulis: Putri Puspita Nilawati
Editor: Dedy Herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved