Pilgub Jabar

Dedi Mulyadi Ingatkan Gubernur, Bupati, dan Wali Kota Agar Tidak Berebut Program

Calon Wakil Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi menjawab pertanyaan di sesi kedua tentang. . .

Dedi Mulyadi Ingatkan Gubernur, Bupati, dan Wali Kota Agar Tidak Berebut Program
(ANTARA FOTO/M Agung Rajasa)
Pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar (kiri) dan Dedi Mulyadi menyampaikan visi dan misi saat Debat Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat di Sabuga, Bandung, Jawa Barat, Senin (12/3). Debat calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jabar pertama tersebut mengangkat sejumlah isu seperti politik, hukum, ekonomi, pemerintahan daerah, UMKM dan infrastruktur. 

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG - Calon Wakil Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi menjawab pertanyaan di sesi kedua tentang bagaimana menyinergikan antara pemerintah provinsi dan kabupaten/kota di Jawa Barat.

Menurut Dedi, permasalahan itu tak akan terjadi jika memiliki tiga pemahaman sama, yaitu yuridis, psikologis dan sosiologis.

Selama ini, faktor utama tak sinergisnya koordinasi antara provinsi dan daerah di bawahnya adalah memiliki program sama.

"Sekarang kenapa dikatakan tidak harmonis, karena antara provinsi dan kabupaten/kota sekarang ini memiliki program yang sama dan tumpang tindih. Hal ini membuat program kurang efektif dan hanya menghamburkan anggaran," jelas Dedi di hadapan pasangan lainnya dan para pendukung yang hadir, Senin (12/3/2018) malam.

Menurut Dedi, tugas gubernur adalah melakukan koordinasi bersama daerah di bawahnya dalam melaksanakan pembangunan dan tata kelola pemerintahan.

"Jangan sampai gubernur, bupati dan wali kota malah berebut program untuk dilaksanakan. Bahkan ada yang sampai double, provinsi melaksanakan, kabupaten/kota juga sama," ujar dia.

Selain itu, pihak provinsi pun bisa melakukan evaluasi tentang program yang telah dan akan dilaksanakan kabupaten/kota, sehingga penyerapan anggaran tidak tumpah tindih dan lebih fokus terhadap pembangunan yang langsung dirasakan masyarakat.

"Selain itu, provinsi bisa melakukan evaluasi program supaya tidak sama dengan kabupaten/kota. Jadi anggarannya bisa dipakai untuk program lainnya daripada program antara provinsi dan daerah di bawahnya sama," pungkasnya.

Editor: Fauzie Pradita Abbas
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help