6 Basa-basi ini Sering Dilakukan Orang Indonesia, Apa Saja ya?

Atas dasar kesopanan, mereka memilih basa-basi halus untuk menolak sesuatu, tapi malah sering. . .

6 Basa-basi ini Sering Dilakukan Orang Indonesia, Apa Saja ya?
NET

TRIBUNJABAR.CO.ID - Orang Indonesia identik dengan berbasa-basi untuk menjaga sopan-santun.

Padahal Basa-basi itu sendiri memiliki makna tersembunyi yang artinya berbanding terbalik dengan maksud yang sebenarnya.

Atas dasar kesopanan, mereka memilih basa-basi halus untuk menolak sesuatu, tapi malah sering disalah artikan.

1. On The Way = Baru siap-siap
Udah janjian sama temen tapi enggak dateng-dateng. Pas kita telfon, temen kita ngangkat lalu bilang "On The Way".

Jangan percaya deh, bisa jadi temen kita malah baru bangun tidur dan belum siap-siap.

t
(foto:pbs.twimg.com)

2. Pura-pura Nawarain Makan, "Mau ngga, bro?" = Pesen sendiri
Lagi enak nongkrong di kafe, trus pesenan kamu dateng duluan. Biar sopan, kamu pasti nawarin, "mau ngga, bro?" eh ternyata doi malah langsung nyosor makan pesenan lo.

Hati cuma bisa berkata, "dasar ! Pesen sendiri, maksud gue!"

3. "Kamu terlalu baik buat aku" alias dia sudah bosan
Alasan klasik buat mutusin orang adalah dengan bilang "kamu terlalu baik". hal yang sudah pasti artinya udah sangat bosan dengan kamu

4. "Liat ntar, ya" = Ngga minat!
Kamu punya rencana dan ngajakin sohib kamu buat ikutan. Dengan ogah-ogahan dia bilang, "liat ntar, ya". Jangan percaya deh. Itu artinya dia nggak minat.

5. "Ntar aku kabarin" = Males, deh!
Setali tiga uang sama 'liat ntar, ya", "Ntar aku kabarin" adalah jawaban halus kalo dia ngga minat ama ajakan kamu. Mending cari orang lain deh.

6. Titip Salam = Angin Lewat
Kamu lagi telfon-telfonan ama temen kamu, terus temen kamu bilang dia lagi di mall dan ngga sengaja ketemu ama cowok idaman kamu.

Kamu sudah histeris banget minta titip salam. Dia dengan santainya bilang, salam balik. Eh taunya, salam kamu enggak pernah disampein.

Doi ngga bakal mau buang tenaga dan malu buat nyalamin kamu. Dan salam balik itu cuma angin lewat aja biar kamu berhenti histeris. (*)

Penulis: Fauzie Pradita Abbas
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help