TribunJabar/

Ini Hasil Rapat Evaluasi Citarum Bestari

Pemerintah Provinsi Jawa Barat menggelar rapat evaluasi pelaksanaan gerakan Citarum Bestari, di ruang rapat. . .

Ini Hasil Rapat Evaluasi Citarum Bestari
ISTIMEWA
Pemerintah Provinsi Jawa Barat menggelar rapat evaluasi pelaksanaan gerakan Citarum Bestari, di ruang rapat Sanggabuana Gedung Sate Kota Bandung, Jumat (15/09/2017). Rapat yang dihadiri oleh Bupati Bandung Barat, Wakil Walikota Bandung, perwakilan Walikota Cimahi dan Kabupaten Bandung serta para pimpinan FKPD Jabar ini dipimpin langsung oleh Gubernur Jabar Ahmad Heryawan. 

TRIBUNJABAR.CO.ID, BANDUNG – Pemerintah Provinsi Jawa Barat menggelar rapat evaluasi pelaksanaan gerakan Citarum Bestari, di ruang rapat Sanggabuana Gedung Sate Kota Bandung, Jumat (15/09/2017).

Rapat yang dihadiri oleh Bupati Bandung Barat, Wakil Walikota Bandung, perwakilan Walikota Cimahi dan Kabupaten Bandung serta para pimpinan FKPD Jabar ini dipimpin langsung oleh Gubernur Jabar Ahmad Heryawan.

“Intinya lebih pada koordinasi dan evaluasi terkait dengan program Citarum Bestari dan pemantapan langkah-langkah kedepan yang akan dilakukan,” kata Gubernur Aher kepada wartawan usai rapat.

Aher menyatakan, akan mendatangi satu-persatu industri yang berdekatan dengan aliran sungai citarum, guna memastikan Industri Pengolahan Air Limbah (IPAL) dari setiap perusahaan berjalan dengan baik.

”Tadi saya menekanakan supaya para pihak seperti Kejaksaaan, TNI dan Polri segera menentukan langkah-langkah, panggil satu-persatu industri atau datangi satu-persatu kemudian ketika kedapatan melanggar bikin komitmen untuk tidak melanggar,” ujarnya.

Bila industri tersebut masih saja membandel dengan membuang limbah langsung ke sungai tanpa melalui IPAL akan langsung membawa urusan tersebut ke ranah hukum. Menurut pantauannya, disamping ada industri yang telah menggunakan IPAL nya dengan baik, ternyata masih ada pula dari mereka yang IPAL nya tidak digunakan alias hanya untuk memenuhi persyaratan semata.

“Nah, yang terjadi adalah ada industri yang punya IPAL dan sudah digunakan dengan semestinya, ada juga industri yang punya IPAL tapi tidak digunakan alias IPAL-IPALan,” tuturnya.

Aher menghimbau kepada semua pihak seperti pelaku agriibisnis, rumah tangga, pasar dan industri untuk tidak membuang limbah apapun ke sungai citarum.

“Selesailah masalah kalau itu terjadi. Orientasi kita adalah bagaimana menyelesaikan limbah, kalau para pihak bersepakat dan berkomitmen menyelesaiakan masalah limbah ya selesai urusan. Cuma tadi kan kita evaluasi kalau pergerakannya kurang cepat, cepetin dong kira-kira begitu,” terangnya.

Jumlah industri di sepanjang sungai citarum sepanjang hampir 30 Km dari mata air di Gunung Wayang hingga bermuara di Tanjung Kawarang berjumlah 608 industri, dimana yang terbanyak adalah industri tekstil yang berjumlah 468 buah. DAS citarum hulu di Kabupaten Bandung menjadi daerah terbanyak keberadaan industri yaitu 325 buah, Kota Cimahi 101 buah dan 90 industri di Kota Bandung.

Halaman
12
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help