TribunJabar/

Berkedok Bisnis Rental, Sindikat Penggelapan 19 Mobil Dibongkar, Ada Polisi Jadi Korban

Tiga orang pelaku sindikat penggelapan mobil yang dilakukan sebanyak tiga pelaku, digulung setelah. . .

Berkedok Bisnis Rental, Sindikat Penggelapan 19 Mobil Dibongkar, Ada Polisi Jadi Korban
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Ilustrasi 

TRIBUNJABAR.CO.ID, SURABAYA - Sindikat penipuan dan pengelapan mobil dibongkar Unit Reskrim Polsek Bubutan yang dibantu Satreskrim Polretabes Surabaya.

Tiga orang pelaku sindikat penggelapan mobil yang dilakukan sebanyak tiga pelaku, digulung setelah mengelapkan 19 mobil berbagai jenis.

Tiga pelaku yang diringkus, yakni SH alias Agil (36), warga Jl Kyai Cempo Sidoarjo, FS alais Silo (38), warga Kalialang, Pacitan dan Kn (25), warga Bandraringin, Pacitan.

Kasus ini terbongkar setelah ada laporan dari korban, Nuriadi. Ia yang merupakan anggota polisi dan biasa menyewakan mobil kepada orang lain, melakukan kesepakatan dengan pelaku Agil.


Tiga mobil miliknya disewa Agil mulai pada 22 April 2017 dengan sewa beragam.

"Setelah korban melapor, kami melakukan penyelidikan dan akhirnya mengungkap sindikat penggelapan mobil yang dilakukan oleh tiga pelaku," sebut Kasat Reskrim Polretabes Surabaya, AKBP Leonard M Sinambela, Kamis (3/8/2017).

Sindikat ini dalam aksinya bermodus untuk bisnis rental atau mobil disewakan untuk mengerjakan proyek infrastruktur di pacitan.

Korban Nuriadi awalnya dihubungi Agil yang berminat menyewa tiga unit mobil miliknya untuk dijalankan bisnis rental. Korban dijanjikan mendapat keuntungan lumayan.

Mobil Toyota Kijang Innova tahun 2010, misalnya. Korban dijanjikan keuntungan senilai Rp 5,5 juta sebulan, Toyota Avansa tahun 2017 dijanjikan keuntungan Rp 6,5 juta per bulan.

Halaman
123
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help