TribunJabar/

Saat Pewarta Foto Harus Rela Melepas Kamera dan Kehilangan Momen Aksi Pembantaian Paling Mengerikan

Desa Fuaa dan Kafraya di Suriah menjadi saksi tentang pembantaian paling mengerikan, pada akhir pekan lalu.

Saat Pewarta Foto Harus Rela Melepas Kamera dan Kehilangan Momen Aksi Pembantaian Paling Mengerikan
kompas.com
Seorang fotografer menangis sedih setelah mengetahui ia gagal menolong salah satu korban bom di wilayah Aleppo, Suriah, Sabtu (15/4/2017) lalu. Serangan bom itu menewaskan sedikitnya 128 orang. | kompas.com 

TRIBUNJABAR.CO.ID -- Desa Fuaa dan Kafraya di Suriah menjadi saksi tentang pembantaian paling mengerikan, pada akhir pekan lalu. Kisahnya pun menjadi isu kemanusiaan yang paling menyentuh kalbu.

Sedikitnya 128 orang tewas akibat bom yang meluluhlantakkan iring-iringan bus pengungsi, dengan sebagian besar koban adalah anak-anak tak berdosa.

Seorang pewarta foto, Abd Alkader Habak, selain menghasilkan karya-karya yang mengharukan dan menggugah rasa prihatin,  ia juga terlibat dalam aksi penyalamatan atas inisiatif sendiri.

Hatinya terenyuh dan terpanggil ketika mendengar teriakan histeris para korban, mayat yang berserakan, dan anak-anak yang sekarat terkapar di depannya.

Habak berada daerah konflik Suriah, negara yang dilanda perang saudara, ketika ia menyaksikan tragedi kemanusiaan di tepat depan matanya di Fuaa dan Kafraya, dua desa yang dikuasai oposisi.

Ia melepaskan kameranya, lalu berlari menyelamatkan orang-orang, para korban ledakan bom pada iring-iringan bus pengungsi Suriah.

Namun, apa yang ia temukan di dekat bus-bus itu adalah banyak orang yang tewas. Seluruhnya 128 orang tewas, ratusan orang lagi menderita luka-luka.

Para korban umumnya anak-anak yang sedang proses evakuasi dari Fuaa dan Kafraya, Alepp, Suriah utara. Habak melihat banyak orang tewas dan sekarat.

“Saya menyaksikan anak-anak dalam kondisi sekarat di depan saya,” kata Habak.

Habak sempat pingsan beberapa saat akibat terkena imbas ledakan. "Situasinya sangat mengerikan, apalagi menyaksikan anak-anak yang mengerang kesakitan dan sekarat di depanmu," kenang Habak.

Halaman
12
Editor: Ferri Amiril Mukminin
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help