Cerpen Beni Setia

Gerimis Buram

RAISA memakai taksi. Aku tak mengerti ketika mobil itu berhenti di tepi jalan, ketika perlahan pintunya terbuka...

Gerimis Buram
Ilustrasi cerpen Gerimis Buram 

RAISA memakai taksi. Aku tak mengerti ketika mobil itu berhenti di tepi jalan, ketika perlahan pintunya terbuka—mungkin argonya dibayar dahulu—saat sebilah payung tertutup menusuk kekosongan, lantas terbuka: mengaling siapa yang akan ke luar setelah kaki terjulur mau jejak. Ketika payung ditegakkan buat mengayomi diri dari gerimis, dan ketika pintu ditutup itu baru mengerti: itu Raisa. Apakah sedemikian rindunya ia kepadaku sehingga melawan hujan yang turun sejak sore tadi?

Ia tetap langsing, dengan kaki jenjangnya dibungkus legging merah, dengan rok pendek hitam dan blouse putih longgar—yang tertutup oleh jaket merah tak dikancing. Hanya memakai sepatu berhak datar. Santai, tak peduli ketika melangkah ke teras, ke pintu kafé dan mendorongnya, agar bisa bebas masuk—setelah menguncupkan payung serta menyandarkannya di dinding. Tetap santai—tidak peduli—seperti biasanya. Dan aku menarik napas panjang. Ya lega ya terbebani—karena aku tak bisa lari dari Raisa. Aku tak mungkin membebaskan diri dari Raisa lagi. Pasti. Dan kini, haruskah aku ini mendatanginya, atau sekadar melambaikan tangan agar Raisa mendekat?

**

TIDAK banyak tamu di ruangan—hanya denting instrumentalia piano yang kuat, meski suaranya dipasang samar. Itu Diana Kroll, yang mengingatkan kami kepada kencan sebelum ini. Tapi bukan yang terakhir yang tidak di kafé ini, tapi juga bukan si salah satu dari pertemuan- pertemuan sebelumnya, meski pada awal-awal kencan kami pernah berjanji bertemu di kafé ini. Di dalam ketenangan dan personalitas yang makin kuat saat dihiasi dengan aura instrumentalia piano. Khidmat dan senyap menikmati croissant serta milkshake dengan bius alunan lembut Diana Kroll. Kapankah itu?

"Kita tak terburu-buru, kan?" katanya—memotong croissant, menyuapkan cuilan kecil itu sambil menyimak cerita yang disampaikan, sabar menikmati momentum—tak tergesa. Apa yang diceritakan saat itu? Aku tak ingat. Dan ketika mengingat semua itu Raisa telah buka buku menu dan memesan pisang bakar keju dengan segelas cokelat panas—setelah kembali duduk di kursi di mana dulu kami berkencan. Jauh di pojokan, teraling tiang karena takut tiba-tiba ada kenalan masuk, dan meniupkan cerita tentang kencan kami—sehingga Rina tahu dan aku terdorong dalam perceraian konkret.

Tapi bukankah aku sendiri yang membuka diri buat digoda dan tidak pernah ada sekalipun menggoda Raisa—selain sekuat tenaga mengingatnya lagi? Tapi siapakah yang tahu akan jati diri Raisa? Dan bukankah Raisa hanya ada dalam pikiranku saja?

**

LIMA belas tahun lalu kami satu SMA—bahkan satu kelompok belajar dan tidak hanya satu kelas di kelas 3—Jurusan Sosial. Ia sangat pandai Akuntansi dan karenanya selalu menjadi anggota inti kalau kami menyelesaikan tugas serta PR Akuntansi—dan karena itu kami menebaknya akan jadi akuntan nan jempolan, baik lulus dari STAN maupun hanya Fakultas Ekonomi di sembarang PT. Tapi, sebulan seusai ujian, ayahnya diketahui korupsi. Ditangkap dan dimasukkan ke rumah tahanan. Rumahnya disita kejaksaan dan ia menghilang entah pergi ke mana—sampai kini ijazah SMA-nya tak diambil, seakan-akan tak punya nyali buat sekadar mengambil yang telah jadi haknya. Apakah menjadi anak koruptor yang ketahuan itu memang memalukan?

Sementara kami ikut pesta perpisahan, berhamburan ke sembarang PT, dan lulus serta memulai mencicil karier—dengan beberapa kali melakukan reuni. Saling bertanya ini-itu tentang Raisa dan tetap tidak menemukan kabar tentang Raisa. Sudah manjadi apa tanpa ijazah SMA? Apakah bisa mengatasi keterpurukan ekonomi dan menjulang sebagai jagoan Akuntansi meski tidak melalui jenjang PT? Atau tidak menjadi apa-apa, serta melulu jadi buruh dengan ijazah SMP? Atau ibu rumah tangga dari suami buruh yang hidup dengan gaji berdasarkan ijazah SMK? Ataukah telah tenggelam di sawah, di pedalaman yang tak terbayangkan, menjerang usia muda serta keriangan kemudaan sehingga segera mengkerut dan terlihat tersepah? Piut.

"Kamu memikirkannya?" kata beberapa teman dalam kesempatan yang berbeda.

Halaman
123
Editor: Hermawan Aksan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved