• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Selasa, 21 Oktober 2014
Tribun Jabar

Rektor IPDN Temui Komisi II DPR RI

Rabu, 12 Juni 2013 11:19 WIB
Rektor IPDN Temui Komisi II DPR RI
Gani Kurniawan
Susi Susilowati (35), bersama anaknya Dimas I Putu Sumaryadi menangis saat memberi keterangan perihal hubungan dengan Rektor Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN), I Nyoman Sumaryadi di salah satu tempat di Jalan Dr Djundjunan, Kota Bandung, Selasa (11/6). Perempuan asal Bogor ini muncul dipemberitaan media massa setelah beredarnya tayangan foto-foto bayi laki-laki berbagai pose di Youtube berjudul: IPDN Dimas I Putu Sumaryadi anak yang tidak diakui oleh rektor ipdn bandung, yang diunggah seseorang bernama Dimas Sumaryadi.
SUMEDANG, TRIBUN - Setelah beberapa tuduhan termasuk menelantarkan anak kandung, Rektor Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) Jatinangor, I Nyoman Sumaryadi, tidak dapat ditemui. Menurut keterangan dari Kepala Bagian Humas IPDN Ujud Rusdia, Sumaryadi hari ini sedang berada di Jakarta untuk menemui Komisi II DPR RI.

"Agenda Bapak hari ini ada di Jakarta. Ada rapat dengan Komisi II DPR RI," ujar Ujud saat ditemui di gedung Sekretariat IPDN, Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, Rabu (12/6/2013).

Lebih lanjut Ujud menambahkan, Rektor IPDN itu datang ke Komisi II DPR-RI bersama-sama Kementerian Dalam Negeri.  "Katanya membahas penyempurnaan perubahan rencana kerja anggaran Kementerian Dalam Negeri tahun 2013," terang Ujud.

Namun, Ujud mengatakan belum mengetahui keterangan lebih lanjut apakah I Nyoman pulang hari ini atau menginap di Jakarta. " Soalnya rapat bisa sampai malam," imbuhnya.

Diberitakan sebelumnya, seorang perempuan bernama Susi Susilowati mengaku sebagai istri simpanan Rektor IPDN I Nyoman Sumaryadi dan mengklaim bahwa bayinya merupakan anak kandung Nyoman, Selasa (11/6/2013). Susi juga mengunggah video berjudul "IPDN Dimas Sumaryadi anak yang tidak diakui oleh Rektor IPDN Bandung" melalui Youtube.

Susi mengaku berani mengungkap hubungannya dengan Sumaryadi karena upaya baiknya tidak mendapat respons positif.  "Saya memberanikan diri hanya untuk membuktikan yang benar adalah benar dan yang salah adalah salah. Terserah masyarakat menilai saya seperti apa," ujar Susi yang berderai airmata saat ditemui di Graha Inilah Pasim.

Menanggapi tuduhan itu, I Nyoman Sumaryadi mengatakan tidak merasa mencampakkan anaknya dari seorang perempuan bernama Susi. "Saya tidak tahu dan tidak merasa. Zaman demokrasi, orang bisa menyampaikan apa saja," kata Sumaryadi saat ditemui seusai kuliah umum di Kampus IPDN Jatinangor, Senin (10/6/2013).

Lebih lanjut, Sumaryadi menambahkan, dia malas untuk menanggapi isu-isu yang dikatakannya tidak benar itu. "Yang penting kami tidak menanggapi isu-isu yang tidak benar," dia menegaskan. (*)
Editor: dar
Sumber: Kompas
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
203102 articles 4 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas